ALUTSISTA ARDAVA BERITA HANKAM CAKRA 401 SUBMARINE DEFENSE STUDIES INDO-DEFENSE INDONESIA DEFENSE INDONESIA TEKNOLOGI RINDAM V BRAWIJAYA THE INDO MILITER
Formil MIK Formil Kaskus Formil Detik.COM
PT.DI LAPAN LEN NUKLIR PAL PINDAD RADAR RANPUR ROKET RUDAL SATELIT SENJATA TANK/MBT UAV
TNI AD TNI AL TNI AU
HELIKOPTER KAPAL ANGKUT KAPAL INDUK KAPAL LATIH KAPAL PATROLI KAPAL PERANG KAPAL PERUSAK KAPAL SELAM PESAWAT TEMPUR PESAWAT ANGKUT PESAWAT BOMBER PESAWAT LATIH PESAWAT PATROLI PESAWAT TANKER
KOPASSUS PASUKAN PERDAMAIAN PERBATASAN
  • PERTAHANAN
  • POLRI POLISI MILITER
  • PBB
  • NATO BIN DMC TERORIS
    AMERIKA LATIN AMERIKA UTARA BRASIL USA VENEZUELA
    AFGANISTAN ETHIOPIA IRAN ISRAEL KAZAKHTAN KYRGYZTAN LEBANON LIBYA MESIR OMAN PALESTINA TIMUR TENGAH YAMAN
    ASEAN AUSTRALIA Bangladesh BRUNAI CHINA INDIA INDONESIA JEPANG KAMBOJA KORSEL KORUT
    MALAYSIA Selandia Baru PAKISTAN PAPUA NUGINI Filipina SINGAPURA SRI LANGKA TAIWAN TIMOR LESTE
    BELANDA BULGARIA INGGRIS ITALIA JERMAN ROMANIA RUSIA UKRAINA
    MIK News empty empty R.1 empty R.2 empty R.3 empty R.4

    Thursday, December 6, 2012 | 8:22 AM | 1 Comments

    Pesawat Tempur Di Lanud Iswahyudi Sudah Uzur Semua

    Malang - Komandan Pangkalan Udara Iswahyudi Marsekal Pertama TNI M Syaugi mengakui, umur pesawat tempur di markasnya sudah berumur alias tua.

    "Sejumlah pesawat tempur di Lanud berusia tua," ujar Syaugi dalam pemaparannya di Mako Lanud Iswahyudi, Madiun, Jawa Timur, Rabu (5/12/2012).

    Pesawat tempur yang dimaksud Syaugi adalah pesawat tempur Hawk MK-53 dari tahun 1977, F-5 dari tahun 1980, dan pesawat tempur F-16 dari tahun 1989.

    Meski umur pesawat-pesawat tempur itu sudah tua, Syaugi menjelaskan bahwa pesawat tempur tidak seperti kendaraan lain, Karena, umur pesawat tempur didasarkan pada jam terbang.

    "Walaupun usianya sudah cukup tua, namun jam terbangnya masih ada, maka masih layak pakai. Misalnya, F-16 jam terbangnya 8.000 jam. Lewat dari itu, maka sudah tidak bisa terbang " tutur Syaugi.

    Namun, Syaugi mengungkapkan, pihaknya senantiasa maksimal dalam menjaga kedaulatan NKRI, khususnya menjaga kedaulatan di udara.

    Karena itu, ia berharap industri pertahanan dalam negeri bisa memproduksi pesawat tempur, karena selama ini Indonesia sangat tergantung pada alutsista luar negeri. "Saya berharap Komisi I DPR juga dapat menyetujui anggaran alutsista TNI, agar kita bisa mencapai kemampuan pokok minimum (Minimum Esensial Force/MEF) pada 2025 nanti," harap Syaugi.

    Sumber : Tribunnews

    Berita Terkait:

    1 komentar:

    sugianto harisantoso said...

    Peralatan militer TNI sudah uzur, kan yg membuat AS, Inggris dan melalui tangan suharto. Inilah kita dininabubukkan oleh negara kapitalis, melalui sindikasi oknum bangsa kita sendiri dan sangat terasa serta sakit sekali kita mendapat perlakuan dr negara tetangga kita. Utk kedepan ayo pilih pemimpin yg dapat dipercaya omongannya, tingkah lakunya dan cara berfikirnya. Majulah NKRI...ayo gabung mas2

    Post a Comment

     
    Copyright © 2010 - All right reserved | Template design by ADMIN | Published by MAJU INDONESIA KU
    Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome and opera.