ALUTSISTA ARDAVA BERITA HANKAM CAKRA 401 SUBMARINE DEFENSE STUDIES INDO-DEFENSE INDONESIA DEFENSE INDONESIA TEKNOLOGI RINDAM V BRAWIJAYA THE INDO MILITER
Formil MIK Formil Kaskus Formil Detik.COM
PT.DI LAPAN LEN NUKLIR PAL PINDAD RADAR RANPUR ROKET RUDAL SATELIT SENJATA TANK/MBT UAV
TNI AD TNI AL TNI AU
HELIKOPTER KAPAL ANGKUT KAPAL INDUK KAPAL LATIH KAPAL PATROLI KAPAL PERANG KAPAL PERUSAK KAPAL SELAM PESAWAT TEMPUR PESAWAT ANGKUT PESAWAT BOMBER PESAWAT LATIH PESAWAT PATROLI PESAWAT TANKER
KOPASSUS PASUKAN PERDAMAIAN PERBATASAN
  • PERTAHANAN
  • POLRI POLISI MILITER
  • PBB
  • NATO BIN DMC TERORIS
    AMERIKA LATIN AMERIKA UTARA BRASIL USA VENEZUELA
    AFGANISTAN ETHIOPIA IRAN ISRAEL KAZAKHTAN KYRGYZTAN LEBANON LIBYA MESIR OMAN PALESTINA TIMUR TENGAH YAMAN
    ASEAN AUSTRALIA Bangladesh BRUNAI CHINA INDIA INDONESIA JEPANG KAMBOJA KORSEL KORUT
    MALAYSIA Selandia Baru PAKISTAN PAPUA NUGINI Filipina SINGAPURA SRI LANGKA TAIWAN TIMOR LESTE
    BELANDA BULGARIA INGGRIS ITALIA JERMAN ROMANIA RUSIA UKRAINA
    MIK News empty empty R.1 empty R.2 empty R.3 empty R.4

    ATTENTION


    PERHATIAN

    "Bagi Sobat Readers ingin mempublikasikan kembali tulisan ini di website atau blog Sobat Readers, mohon cantumkan link aktif artikel yang bersangkutan termasuk semua link yang ada di dalam artikel tersebut Atau Silahkan Hubungi Admin Melalui Chat Box/Shout Box/E-mail yang tertera di bawah .

    ADMIN
    steven_andrianus_xxx@yahoo.co.id

    Kategori »

    INDONESIA (4795) TNI (1147) ALUTSISTA (984) TNI AL (721) TNI AU (694) Pesawat Tempur (684) USA (597) Industri Pertahanan (564) PERBATASAN (448) KOREA (400) Kerja Sama (400) RUSIA (382) Teknologi (315) TNI AD (306) Kapal Perang (281) Pesawat Angkut (276) Anggaran (249) PERTAHANAN (235) CHINA (232) MALAYSIA (226) Tank (218) DI (210) Kapal Selam (201) Rudal (165) Helikopter (159) Pindad (145) KORUT (140) ASEAN (127) POLRI (126) Kapal Angkut (119) DMC (114) AUSTRALIA (107) PAL (106) Kapal Patroli (99) EROPA (98) Senjata (94) Pesawat Latih (93) TIMTENG (93) UAV (87) Nuklir (84) Pasukan Perdamaian (84) Teroris (83) ISRAEL (81) Radar (75) Kopassus (74) SINGAPORE (74) INDIA (72) IRAN (71) Ranpur (70) Africa (69) Roket (67) JAPAN (60) INGGRIS (59) LAPAN (59) PBB (59) jerman (57) Pesawat Patroli (56) LEBANON (55) Satelit (54) kapal latih (47) PRANCIS (45) BELANDA (41) THAILAND (36) BRAZIL (35) Philippines (35) TAIWAN (35) TIMOR TIMUR (31) VIETNAM (29) Inteligen (27) NATO (25) BRUNEI (24) Korvet (22) LIBYA (22) PAKISTAN (22) PALESTINA (21) Amerika Latin (16) KAPAL INDUK (16) English News (15) PAPUA NUGINI (15) BIN (14) ITALIA (14) VENEZUELA (14) KAMBOJA (13) ASIA (12) AFGANISTAN (11) POLANDIA (11) PT. LEN (9) Pesawat Bomber (9) Frigates (8) UKRAINE (7) Amerika Utara (6) Kapal Perusak (6) Berita Foto (5) Georgia (5) UEA (5) YAMAN (5) EGIPT (4) New Zealand (4) Pesawat Tanker (4) SRI LANKA (4) BANGLADESH (3) BULGARIA (3) YUNANI (3) HAITI (2) KAZAKHTAN (2) Polisi Militer (2) ROMANIA (2) \ (1)

    Total Pageviews

    Berita Terpopuler

    Powered by Blogger.

    Saturday, September 24, 2011 | 1:49 PM | 0 Comments

    English News : Australia’s Military Capabilities Up in the Air

    Canberra - Concerns about the changing balance of power in the Asia-Pacific are fuelling a debate in Australia about the potential acquisition of 100 F-35s. The decision is important in a country where maintaining regional air superiority remains critical to its national security thinking.

    Last month, Australia’s Minister for Defense Stephen Smith told Parliament that the Australian government should decide by 2013 whether to move forward with the acquisition of 100 F-35s or risk a “looming air combat gap” in the country's military capabilities. In a country where most aspects of the next-generation fighter program remain a subject of intense debate, both proponents and opponents of the F-35 widely accept a disproportionate role for air superiority in national defense. Historical, economic and geopolitical factors appear to drive this consensus.

    Sam Roggeveen, editor of Lowy Institute’s blog, “The Interpreter”, conveys this reality: “There is broad consensus that the best way to defend Australia is through the ‘sea-air gap’ to our North rather than on land. Air superiority is critical for that mission.”

    While the northern perimeter may represent the 'soft underbelly' for Australian defense planners, a large percentage of Australian national security experts believes that Australia's neighbors in Southeast Asia (and the South Pacific) do not represent an immediate threat to Australian national security.

    Dr Alan Stephens, visiting fellow at the University of New South Wales at the Australian Defense Force Academy, argues this point with particularly strong conviction: “Australia does not regard any of the ASEAN states as a threat. On the contrary, it regularly conducts bilateral military exercises with some members (for example Singapore, Indonesia and Malaysia) and generally has good relations with all of them.”

    Australia's shift from perceiving ASEAN member states, particularly Indonesia, as serious security risks to potential partners with overlapping interests clearly has had profound implications for national security. Andrew Davies, director at the Australian Strategic Policy Institute (ASPI), contends that Indonesia’s joint pursuit of the KFX 'next-generation' fighter with South Korea is not even considered a major threat to Australian national security interests.

    Dominance, modernization and China


    For many Australian strategists, prioritizing air superiority does not require a crystalized threat. Australian national security policy traditionally emphasizes air and maritime capabilities regardless of pre-existing regional threats and perceptions of enemy intent because, according to Davies, Australians would prefer not to be caught unprepared in a region known for its fluid and fast-changing regional security dynamics.

    Since the importance of air superiority is rarely contested among F-35 protagonists, the argument over the F-111 replacement must instead be viewed as a dispute over what set of capabilities ensures Australia’s continued advantage in regional air superiority capabilities for the foreseeable future.

    If sustaining the military’s technological edge is limited to Australia’s immediate neighborhood (i.e., Southeast Asia and Oceania), a large faction of Australian analysts conclude that less advanced – and less costly – platforms such as the Boeing F/A-18 Super Hornet or F-15 maritime variant would meet Australian air superiority requirements.

    However, with major military modernization programs underway in ASEAN member states, military analysts concede the technological capabilities gap between Australia and its ASEAN neighbors could close quickly in the years ahead. For a small minority, this alone justifies Australia's pursuit of more advanced platforms, including the F-35 and F-22 (if it were available for export).

    This minority view does not appear to be a major influence on the F-35 decision though, due largely to the perception that major investments by ASEAN members in acquiring foreign technology will not be sufficient on its own to close the gap with Australia. Stephens illustrates this point – using Indonesia as an example: “With the best will in the world, the Tentara Nasional Indonesia - Angkatan Udara (Indonesian Air Force) is decades away from becoming an advanced air power. They must first resolve systemic problems across almost every discipline.”

    Instead, Carl Ungerer, a visiting scholar at Georgetown University and Director at ASPI, points out that rising Asian powers further afield serve as the driving force behind Australia's pursuit of air superiority and maritime dominance technology: “The incremental steps in ASEAN force modernization is not in any way a driver for Australia’s force posture. China and India are, in that order.”

    Although these rising powers may not represent an existential threat to Australian national interests, their capabilities (including the intangibles such as training and doctrine) are assessed to present a serious challenge to Australian air superiority and, as Stephens points out, provide a major impetus for an Australia “looking for capabilities that can exert a disproportionate response and that can shape and deter in the region.”

    While there remains a serious debate over the probability of China (Australia’s largest trading partner), and certainly India, Stephens and other experts contend that the capabilities of F-35s are driving acquisitions: “Successive Australian governments have been concerned by the changing balance of power in the Asia-Pacific region, especially China’s remarkable growth. As that growth is rapidly translated into impressive military modernization, Australian defense planners have been keenly aware of the need to enhance our ‘strategic’ capabilities. This outlook explains the plan to equip the [RAAF] with F-35s.”

    The strategic calculus

    Unfortunately for the F-35 program, no clear consensus exists among experts as to whether the platform ensures regional air superiority when compared with the assessed capabilities of rising Asian powers, including the fifth-generation fighters of China and India: the J-20 and the T-50 PAK-FA (jointly developed with Russia).

    F-35 proponents, such as Stephens, believe the platform is “head-and-shoulders the best option for Australia. It’s the only available fifth-generation strike fighter; it will be superior to the F-22 in Strike and ISR (Intelligence, Surveillance and Reconnaissance), which is hugely important and not sufficiently publicized; and, as a part of the total air defense system the RAAF has constructed, it will be the best air superiority fighter in the region.”

    However, opponents openly question the strategic capabilities of the F-35 , including a vocal faction led by Carlo Kopp of Monash University: “In a regional environment where the dominant non-US combat aircraft will be the Sukhoi T-50 PAK-FA and Chengdu J-20 series, the only aircraft type which can credibly compete is the US built F-22 Raptor. Other aircraft would suffer prohibitive combat losses against either of these aircraft types, and therefore do not present as credible investments in capability.”

    Ultimately, it may not matter for Australia which side is correct given that former US Defense Secretary Robert Gates ended the production of the F-22. Therefore, countries like Australia looking for a US fifth-generation fighter have a very limited – if non-existent – choice: the F-35 is the only model available .

    While the majority of experts believe that Australia will still move forward with some portion of its original 100 plane commitment, they also contend that part of the existing budget will be diverted to cover program cost overruns and acquire alternative platforms. The ultimate decision as to how many F-35s versus F/A-18s (or other alternative platforms/technology) will come down to the very difficult calculus between price, schedule and capabilities in the context of a highly dynamic threat environment and history of perceived poor performance by the prime contractor, Lockheed Martin.

    Platforms and alternatives


    The focus on numbers and platforms may be less compelling than the possible looming debate in Canberra over whether fulfilling the full commitment of export-approved F-35s will be capable of ensuring Australian air superiority over the Asian-Pacific skies.

    If Smith's reassessment of the F-35 commitments mirrors the comprehensive review currently underway by the US Navy, then serious challenges as to the future of those commitments could arise if the reassessment: 1) questioned the F-35's ability to ensure Australian air superiority against the full range of assessed capabilities of rising Asian powers; 2) argued that the F-22 or another next-generation platform better served Australian air superiority requirements; 3) assessed that advanced drones or other emerging capabilities, either alone or in combination with next-generation platforms, better served Australia's air superiority requirements; 4) concluded that assessments of rising Asian powers' capabilities could be countered by a less capable platform – at least for the foreseeable future.

    If Australia elects to severely reduce its commitment to the F-35, sobering consequences await the business interests of defense industry partners behind the F-35, especially Lockheed Martin, and likely the strategic interests of the US government. These include the possibility that Smith's reassessment could further harm Lockheed's image in international markets , spur a political debate in the US over the decision to end production of the F-22, and/or affect the confidence of US allies in future large-scale, consortium based military development programs.

    Ultimately, these consequences would be most severe if Australia's decision was based on the inability of the F-35 to assure air superiority against the assessed next-generation capabilities of rising Asian powers. This probably would have disastrous implications for Lockheed's business development efforts elsewhere in Asia ( seen as a key market for future F-35 sales). US strategic interests also could be seriously harmed if America failed to extend to consortium partners other capabilities with the capacity to mitigate their regional security concerns, which could include advanced drone, command and control, anti-access and area-denial and cyber technology.

    Source : ISN
    Readmore --> English News : Australia’s Military Capabilities Up in the Air

    Friday, September 23, 2011 | 8:26 PM | 0 Comments

    Komisi I DPR : Pemerintah Harus Serius Bangun Kekuatan Pertahanan

    Jakarta - Anggota Komisi I DPR RI Syahfan Badri Sampurno mengatakan pemerintah harus lebih serius menjalankan komitmen untuk membangun postur kekuatan utama pertahanan negara.

    "Meski kemampuan anggaran kita terbatas, namun komitmen tetap harus dilaksanakan," kata Syahfan di Jakarta, Jumat.

    Untuk itu, Menhan juga harus meningkatkan efisiensi anggaran dengan memperbesar porsi pemenuhan kebutuhan anggaran minimal (minimum essential force/MEF) Alutsista, dibandingkan dengan belanja operasional dan barang-barang lainnya, kata Syahfandi.

    Dikatakannya bahwa kenaikan pengajuan anggaran Kementerian Pertahanan/TNI hingga 29,5 persen dari tahun sebelumnya dianggap masih belum optimal.

    Hal ini dikarenakan penganggaran yang direncanakan belum memenuhi target percepatan pemenuhan Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista) sesuai dengan MEF Komponen Utama yang direncanakan pada 2012.

    Berdasarkan laporan Menhan dalam pengajuan anggaran dan Rencana Awal Kerja Pemerintah Tahun 2012, Kemhan dan TNI mendapat alokasi anggaran Rp61,5 triliun atau naik sekitar 29,5 persen dari sebelumnya Rp47,5 triliun.

    Namun dari kenaikan tersebut, ujarnya, sebagian besar digunakan untuk belanja operasional seperti gaji pegawai dan belanja barang operasional. Sedangkan program Pemenuhan Alutsista MEF Tahun 2012 baru dianggarkan Rp6 trilyun

    "Sesuai Rencana Strategis Pembangunan TNI, Pemenuhan Alat Utama MEF Tahun 2012 seharusnya bisa mencapai Rp12 triliun, namun dari laporan Menteri Pertahanan ternyata baru dianggarkan Rp6 triliun. Ini masih jauh dari optimal," ujarnya.

    Karena itu, politisi PKS ini ini mendukung peningkatan anggaran pemenuhan Alutsista MEF untuk komponen utama dan memperkecil porsi belanja operasional dan barang.

    Syahfan juga menyoroti permasalah yang sering muncul di Kemhan dalam hal pengadaan Alutsista.

    Dalam pengamatan Syahfan, pengadaan Alustsista biasanya memakan waktu cukup lama, minimal 6 bulan, apalagi jika diimpor bisa 18-24 bulan.

    Lamanya waktu pemesanan juga menjadikan proses ini rentan melanggaran peraturan perundang-undangan dan system manajemen penganggaran negara, karena akan melawati tahun anggaran yang berjalan.

    Pemerintah harus memberikan kebijaksanaan untuk mengakomodir pengadaan Alutsista agar bisa dilaksanakan secara lintas tahun anggaran.

    Payung hukumnya bisa dibuat dengan memasukkan klausul di Undang-Undang atau dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN), ujarnya.

    Sumber : ANTARA
    Readmore --> Komisi I DPR : Pemerintah Harus Serius Bangun Kekuatan Pertahanan

    Beban Berat Prajurit Penjaga Kedaulatan

    Sekayam - Dulu, para pejuang merebut sejengkal tanah dari penjajah dengan susah payah berbekal senjata ala kadarnya plus bambu runcing. Sekarang tinggal mempertahankan. Mampukah alutsista kita menjawab tantangan?

    Dandim 1204 Sanggau, Letkol CZI Ade Heri Kurniawan, menegaskan akan selalu terdepan mempertahankan keutuhan wilayah NKRI di wilayah perbatasan Kalbar. “Kita tetap yang terdepan menjaga keutuhan NKRI. Itu merupakan harga mati,” kata Ade.

    Aspek pembinaan teritorial, kata dia, setiap tahun selalu melaksanakan Tentara Manunggal Masuk Desa (TMMD). Tujuannya membuka akses jalan bagi masyarakat, sekaligus melaksanakan pembinaan dan membangkitkan kembali rasa nasionalisme warga perbatasan. Khususnya warga Entikong dan Sekayam.

    “TMMD ini semakin kita tingkatkan. Untuk mengimbangi pembangunan sarana dan prasarana yang dilaksanakan pemerintah pusat dan daerah,” tegas Ade.

    Prajurit TNI yang menjaga wilayah perbatasan dihadapkan dengan persoalan konvensional. Di antaranya mengenai letak tapal batas, pelintas batas, barang-barang ilegal, termasuk peredaran narkoba. “Ini menjadi tugas TNI juga. Jangan sampai keutuhan NKRI terganggu,” ungkapnya.

    Soal peralatan persenjataan? Ade mengungkapkan, prajurit yang menjaga sepanjang jalur perbatasan dilengkapi berbagai peralatan dan persenjataan yang siap siaga berjaga dan melaksanakan patroli di sepanjang jalur perbatasan. “Peralatan dan persenjataan kita standar. Ada enam pos penjagaan yang kita siagakan di wilayah Kabupaten Sanggau ini,” paparnya.

    TNI memang tetap bersiaga, namun alat utama sistem persenjataan (alutsista) sangat mendukung. Kondisinya saat ini sebetulnya sangat jauh tercukupi dibanding negara lain dalam menjaga kedaulatannya di perbatasan. Itu disebabkan negara lain dalam membangun perbatasan disandingkan antara aspek kesejahteraan dan pengamanan (security approach).

    Raja Sanggau, Pangeran Ratu Surya Negara Drs H Gusti Arman MSi meminta pemerintah mempercepat proses pembangunan infrastruktur di wilayah perbatasan. Kalau infrastruktur minim, jelas ancaman disintegrasi bangsa dari masyarakat di wilayah perbatasan negara terus membayangi dari waktu ke waktu.

    Arman membeberkan, wilayah perbatasan masih ditempatkan sebagai halaman belakang. Hal itu ditandai dengan minimnya sarana dan prasarana dasar. Pemerataan pembangunan memang belum dinikmati masyarakat yang berada di daerah perbatasan, bahkan terabaikan begitu saja.

    “Kita tidak menginginkan terjadinya disintegrasi. Hanya dikarenakan pemerintah pusat menganggap sepele problem yang dihadapi masyarakat wilayah perbatasan,” ungkapnya.

    Malaysia memanfaatkan kelemahan pemerintah sebagai kekuatan untuk merebut perhatian. Pemerintah Malaysia sudah lama berorientasi menggenjot pembangunan di wilayah perbatasan. “Implementasinya bisa dilihat di wilayah perbatasan Malaysia. Inilah yang sangat kurang diperhatikan oleh pemerintah kita,” tegas Arman.

    Melihat kondisi ini Arman mengharapkan, semestinya pemerintah bergerak cepat mengatasi problem tersebut dengan memprioritaskan kesejahteraan masyarakat di perbatasan. Pemerintah melaksanakan perubahan paradigma pendekatan di daerah perbatasan.

    “Selama ini kecenderungan melakukan pendekatan keamanan. “Bukan itu yang diinginkan masyarakat. Mereka merindukan pendekatan pembangunan,” tuturnya.

    Sumber : Harian Equator
    Readmore --> Beban Berat Prajurit Penjaga Kedaulatan

    Fraksi PDIP Ancam Boikot Hibah F-16

    Jakarta - Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan mengancam akan menolak tawaran hibah pesawat F-16 (grounded) dari Amerika Serikat, jika dua syarat yang diajukan partai berlambang banteng moncong putih itu tak dipenuhi Kementerian Pertahanan.

    Dua syarat itu adalah pesawat hibah harus bisa diperbarui menjadi F-16 sesuai renstra awal minimum essential force (MEF) dan bisa di-upgrade di Indonesia sesuai dengan program nasional dalam rangka mewujudkan kemandirian sistem pertahanan sesuai Undang-undang INSTRA.

    “Kalau syarat-syarat itu tidak dipenuhi, maka Fraksi PDI Perjuangan akan tetap konsisten mempertimbangkan menolak hibah,” kata Tjahjo Kumolo, anggota Fraksi PDI Perjuangan, Jumat, 23 September 2011.

    Sebelumnya, di depan Komisi I Bidang Pertahanan DPR, pemerintah mengaku mendapat tawaran hibah 24 pesawat F-16 dari Amerika Serikat. Hal itu bisa dilihat untuk menambah jumlah pesawat tempur yang ada. Di sisi lain, Menteri Pertahanan juga memprogram pembelian pesawat F16 bloc 52 sebanyak enam buah dengan alokasi dana sebesar US$ 430 juta. Tujuannya agar pesawat tersebut memberi efek getar dan daya tangkal yang cukup untuk menggantikan pesawat F-16 yang sudah dimiliki sebelumnya.

    Menurut Tjahjo, fraksinya lebih mendorong pemerintah melakukan pembelian pesawat baru atau membeli pesawat tempur jenis lain. Ia meraba-raba perbandingan harga belanja pesawat tersebut. Jika membeli pesawat tempur Sukhoi 1 skuadron (16 pesawat) dari Rusia, harganya sekitar US$ 800 juta. Indonesia, kata dia, masih memiliki plafon pinjaman State Credit dari Rusia sebesar US$ 1,1 miliar. Artinya, pesawat langsung bisa dibeli.

    Sementara jika membeli pesawat tempur F-16 bloc 52 dari Amerika Serikat, pemerintah Indonesia masih memiliki alokasi anggaran 2012-2014 sebesar US$ 1 miliar.

    Sumber : Tempo
    Readmore --> Fraksi PDIP Ancam Boikot Hibah F-16

    Komisi I DPR Sahkan APBN-P Kementerian Pertahanan 2011

    Jakarta – Setelah melalui beberapa rapat kerja yang dilaksanakan Pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertahanan RI dengan Anggota Komisi I DPR, akhirnya agenda pembahasan alokasi APBN-P Tahun Anggaran 2011 di setujui dan disahkan oleh seluruh fraksi yang ada di Komisi I DPR.

    Pengesahan ini merupakan hasil rapat kerja terakhir Kemhan dan Komisi I DPR dengan agenda APBN-P Kemhan TA. 2011 yang dibacakan Wakil Ketua Komisi I DPR, TB. Hasanudin, selaku pimpinan rapat kerja, Kamis (23/9) di Gedung DPR, Jakarta. Rapat Kerja Kemhan dengan Komisi I DPR yang khusus membahas APBN-P Kemhan dan TNI 2011 tersebut di hadiri oleh Wakil Menteri Pertahanan, Sjafrie Sjamsoeddin dan beberapa pejabat dari lingkungan Kemhan dan Mabes TNI.

    Dalam penjelasannya, TB Hasanudin mengatakan alokasi APBN-P TA 2011 menjadi sebesar Rp. 2,050 T dialokasikan kedalam kegiatan percepatan Minimum Esential Force (MEF) dan Non MEF. Sementara itu kegiatan percepatan MEF dialokasikan kepada anggaran pembiayaan Badan Usaha Milik Negara Industri Pertahanan (BUMNIP) sebesar Rp. 1.283.530.326.055, dan mendapat tambahan Rp. 30 Milyar yang dialokasikan untuk menambah kemampuan BUMNIP LEN sehingga totalnya adalah Rp. 1.313.530.326.055, sedangkan untuk untuk non BUMNIP sebesar Rp. 716.469.673.965. salah satunya digunakan untuk pengadaan suku cadang Pesawat Hercules dan pembelian amunisi untuk Tank Scorpio. Sementara itu untuk kegiatan Non MEF digunakan untuk alat kesehatan rumah sakit TNI dan RS KRI dr. Soeharso sebesar 50 M sesuai program dan rencana awal.

    Sumber : DMC
    Readmore --> Komisi I DPR Sahkan APBN-P Kementerian Pertahanan 2011

    Thursday, September 22, 2011 | 2:15 PM | 0 Comments

    Menhan Tidak Keberatan Menunggu Keputusan Final Komisi I Dalam Pengadaan F-16

    Jakarta – Menteri Pertahanan (Menhan) RI Purnomo Yusgiantoro yang didampingi Wamenhan Sjafrie Sjamsoedin, Sekjen Marsdya TNI Eris Herryanto dan Kasau Marsekal TNI Imam Sufaat serta sejumlah staf ahli, Rabu (21/9) di Jakarta, mengadakan Rapat Kerja dengan komisi I DPR terkait dengan rencana Hibah 30 Pesawat Tempur F-16 dari Amerika Serikat.

    Dalam rapat tersebut, Komisi I menyatakan masih akan mengkaji dan mendalami berbagai permasalahan yang mungkin akan timbul, agar dapat mengambil keputusan yang tepat. Sedangkan Menhan menyatakan tidak keberatan dengan keputusan yang ditunda dan akan menunggu keputusan final Komisi I DPR.

    Sementara sebelumnya dalam Raker, Sekjen Kemhan Marsekal Madya TNI Eris Heryanto menjelaskan, hibah F-16 itu menggunakan skema Foreign Millitary Sale (FMS). Dimana melalui skema tersebut, tanggung jawab ditanggung oleh pihak AS, dan Indonesia tidak perlu membayar pajak atau jasa, namun standar pesawat yang dihibahkan sesuai dengan standar pesawat militer yang dipergunakan Amerika Serikat

    Selain itu, lanjut Sekjen melanjutkan penjelasannya, saat ini proses hibah sedang memasuki tahap penandatanganan Letter Of Accetance (LoA) antara pemerintah RI dengan AS, yang akan ditandatangani pada Februari 2012. Dengan harapan, pada Maret 2012 pesawat tempur F-16 sudah bisa datang dan pada 2014 menyusul 16 sampai 20 pesawat yang datang.

    Rencana Hibah pesawat F-16 merupakan bagian dari program Excess Defence Articel (EDA) yang sudah melalui persetujuan Kongres Amerika Serikat dengan rincian spesifikasi pesawat 28 F-16 block 25, dan 2 pesawat lainnya memiliki spesifikasi block 15, sama seperti yang dimiliki Indonesia saat ini.

    Sumber : DMC
    Readmore --> Menhan Tidak Keberatan Menunggu Keputusan Final Komisi I Dalam Pengadaan F-16

    Menhan Menghimbau Pengusaha Untuk Ikut Membangun Industri Pertahanan

    Jakarta - Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengajak pengusaha nasional untuk turut berperan aktif bersama – sama pemerintah dalam meningkatkan pembangunan industri pertahanan dalam negeri. Peluang pengusaha secara umum dapat berperan dan berkontribusi sebagai industry pembuat komponen/suku cadang/spareparts yang sekaligus dapat sebagai pengusaha industri pertahanan non Alutsista.

    Harapan tersebut disampaikan Menhan saat memberikan ceramah pembekalan kepada peserta Pendidikan dan Latihan Nasional (Diklatnas) Angkatan II Kader Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI), Rabu Sore (21/9) di Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas), Jakarta. Dalam ceramahnya kepada 112 peserta yang berasal dari BPD seluruh Indonesia dan BPP HIPMI tersebut, Menhan mengangkat tema ”Meningkatkan Peran Pengusaha Nasional Dalam Industri Alutsista”.

    Diklatnas Angkatan II Kader HIPMI diselenggarakan selama lima hari mulai tanggal 19 sampai dengan 23 September 2011. Diklat kedua kalinya di Lemhannas tersebut dengan tujuan untuk memantapkan nilai – nilai kebangsaan bagi kader- kader HIPMI sehingga menjadi pengusaha yang tangguh, profesional dan negarawan.



    Lebih lanjut Menhan mengatakan, untuk mencapai kemandirian di bidang industri pertahanan itu tidak dapat hanya dilakukan secara sendiri oleh pemerintah, tetapi memerlukan kerjasama dengan pihak swasta yaitu para pengusaha. Pemerintah juga telah memberikan peluang kepada industri pertahanan dalam negeri baik Alutsista maupun Alutsista melalui kebijakan setiap pengadaan diusahakan mengutamakan menggunakan produk – produk dalam negeri.

    “Kita menggunakan prinsip Indonesia in Coorporated, kalian saudara - saudara bagian dari kita, kalau kalian mau aktif di bidang industri pertahanan, kita lakukan bersama-sama, dan itu ternyata hasilnya lebih baik dari pada kita sendiri - sendiri”, jelas Menhan.

    Lebih lanjut Menhan menjelaskan, sebetulnya bisnis di bidang industri pertahanan memiliki peluang yang cukup baik, karena saat ini khususnya untuk negara – negara ASEAN masih net importer. Pangsa pasarnya besar, seluruh ASEAN itu 25 Milyar US Dolar pertahun. “Bayangkan yang dibelanjakan oleh 10 negara ASEAN, jadi Industri pertahanan ASEAN kalau dilihat marketnya besar”, tambah Menhan.

    Menhan menambahkan, besarnya peluang untuk bisnis industri pertahanan kedepan juga didukung dengan telah disusunnya komitmen membangun industri pertahanan ASEAN secara bersama sama dalam kesepakatan kolaborasi industri pertahanan ASEAN yang telah disepakati dalam ASEAN Defence Ministers Meeting (ADMM).

    Untuk Indonesia sendiri termasuk satu satu negara dari empat negara yang diandalkan dikawasan ASEAN selain Thailand, Malaysia dan Singapura. Industri pertahanan Indonesia termasuk yang di depan yang juga diharapkan dapat mensuplay Alutsista di kawasan ASEAN.

    Sumber : DMC
    Readmore --> Menhan Menghimbau Pengusaha Untuk Ikut Membangun Industri Pertahanan

    Bupati Bengkayang : Infrakstruktur Harus Cepat Diperbaiki Untuk Menunjang Patroli Di Perbatasan

    Bengkayang - Kawasan perbatasan Indonesia-Malaysia yang berada di Kalbar mestinya menjadi beranda Indonesia. Sayangnya wajah yang diperlihatkan sangat buruk dari berbagai bidang.

    Tak ada akselerasi maupun perkembangan yang berarti. Sementara negeri jiran terus berbenah dalam bidang perekonomian, perkebunan dan infrastruktur yang diselaraskan dengan konsep pertahanan.

    “Apabila pemerintah pusat menganggap perbatasan merupakan beranda terdepan NKRI, mestinya segera memerhatikan pembangunannya agar menarik dipandang oleh negara tetangga (Malaysia),” ujar Suryadman Gidot SPd, Bupati Bengkayang.

    Menurut Gidot, Kabupaten Bengkayang memiliki dua kecamatan yang tertinggal di daerah perbatasan Indonesia-Malaysia yakni Siding dan Jagoi Babang. Namun akses jalan di dua kecamatan tersebut rusak parah, bahkan belum ada pengerasan jalan. “Terutama jalan menuju Kecamatan Siding,” tegas mantan wakil Bupati Bengkayang 2005-2010 tersebut.

    Yang lebih miris, Malaysia melakukan patroli di perbatasan sudah memakai kendaraan. Sedangkan aparat Kalbar masih berjalan kaki dan berhari-hari baru sampai ke tujuan. Patroli dilakukan dengan cara mendaki gunung dan menuruni bukit.

    “Diharapkan antarinstansi terkait saling berkoordinasi dalam hal pembangunan. Itu merupakan hal yang terpenting demi meningkatkan kesejahteraan rakyat yang berada di daerah perbatasan,” tegas Gidot.

    Komandan Pos Libas Jagoi Babang, Lettu Inf Dedi Hartono mengungkapkan, dalam menjalankan tugas menjaga wilayah perbatasan terkendala transportasi. Pos Libas Jagoi Babang hanya memiliki dua unit kendaraan roda dua yang kondisinya kurang maksimal. Sedangkan medan yang dihadapi yang sulit dilalui.

    “Patroli untuk cek patok batas yang jauh, tidak didukung dengan alat transportasi, sehingga mengandalkan jalan kaki. Hanya Kawasaki Ninja buatan 2009 yang dapat digunakan, namun sering rusak. Sedangkan sepeda motor Yamaha YT kondisinya rusak berat,” ungkap Dedi.

    Patroli patok batas dan patroli wilayah dilakukan minimal dua kali seminggu. Apalagi rawan terjadi kegiatan ilegal serta pergeseran patok batas Indonesia. Bahkan dari 200 patok yang dipatroli, sebanyak 95 patok batas hilang atau tidak ditemukan di lapangan.

    “Walaupun hilang, tetapi titik koordinatnya kita miliki dan dapat mengetahui letak patok sesuai titik koordinat masing-masing, sesuai dengan kesepakatan kedua negara. Dengan hilangnya 95 patok batas, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan, seperti memberikan tanda dengan kayu atau balok dicat. Bisa juga ditulis dan segera melaporkan ke Komando Batas untuk ditindaklanjuti,” papar Dedi.

    Untuk membuat patok baru, bagian topografi dari TNI AD dan topografi Malaysia harus bersama-sama membangun patok di lapangan. Tidak boleh satu negara saja, supaya tidak muncul kecurigaan antarkedua negara. Kiri patok batas yang diawasi prajurit Pos Libas Jagoi Babang dijaga D864 di Gunung Raya.

    Sedangkan batas kanan dijaga E36 dan berbatasan langsung dengan Kecamatan Siding. Hilang atau tidak ditemukannya patok batas dikarenakan beberapa faktor. Ada yang hilang dikarenakan longsor, balok sudah busuk, patok batas terlalu pendek, akibat pembukaan lahan sawit dan terkena gusur oleh buldoser kemudian hilang.

    “Kemungkinan juga dihilangkan patok batas tersebut dengan sengaja oleh cukong kayu, baik yang berasal dari Indonesia maupun Malaysia,” tegas Dedi.

    Warga Desa Seluas, Kecamatan Seluas, Syaiful berharap, pemerintah pusat jangan hanya membesar-besarkan wacana dalam untuk memerhatikan daerah perbatasan. Mestinya ada realisasi program di lapangan.

    “Masyarakat Kecamatan Seluas, Siding dan Jagoi Babang sangat miskin dalam hal informasi baik itu media cetak, maupun elektronik. Jadi sulit juga bagi kami untuk berkomunikasi dengan berbagai pihak,” keluh Syaiful.

    Syaiful menyayangkan sikap petugas keamanan di perbatasan. Petugas di perbatasan tidak bertindak tegas terhadap warga Malaysia yang keluar-masuk Indonesia. Sedangkan keamanan Malaysia sangat tegas, apabila ada warga Indonesia yang masuk ke negaranya.

    “Banyak perlakuan yang tidak senonoh dilakukan oleh tentara Malaysia saat warga Indonesia masuk ke Malaysia. Apalagi yang tidak memiliki paspor atau surat izin imigrasi,” ungkap Syaiful.

    Sumber : Harian Equator
    Readmore --> Bupati Bengkayang : Infrakstruktur Harus Cepat Diperbaiki Untuk Menunjang Patroli Di Perbatasan

    Menhan : Dalam Pengadaan Alutsista, Perbankan Diminta Bantu Biayai

    Jakarta - Kementerian Pertahanan bertekad untuk memaksimalkan kemampuan pembiayaan dari dalam negeri untuk modernisasi alat utama sistem senjata (alutsista). Diharapkan, sindikasi perbankan nasional dapat berperan aktif untuk meringankan kebutuhan biaya proyek tersebut.

    Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengungkapkan, ekonomi Indonesia saat ini cukup baik untuk mampu melakukan pendanaan. “Ekonomi Indonesia pada saat ini terus meningkat, bahkan pada akhir kabinet diperkirakan spendingnya naik dari sekarang Rp1.200 triliun menjadi Rp1.700 triliun,” katadiadiJakarta kemarin. Kondisi ini ditambah dengan cadangan devisa yang mencapai hampir USD125 juta.

    “ Kalau kita gunakan untuk modernisasi alutsista, sejauh mungkin akan kita gunakan pembiayaan dalam negeri. Apakah itu dalam bentuk pinjaman bank dalam negeri atau dalam bentuk surat utang negara (SUN), ”papar dia. Jika alternatif-alternatif tersebut masih belum bisa menutup kebutuhan biaya, dimungkinkan untuk memanfaatkan pinjaman dari luar negeri.Misalnya,kredit negara seperti yang selama ini dilakukan dengan pihak Rusia.

    “Itu semua memerlukan koordinasi dengan Kemenkeu,” urai Purnomo. Seperti diketahui, untuk program modernisasi alutsista (minimum essential force/ MEF) hingga 2014, Bappenas telah menyetujui bakal mengucurkan Rp99 triliun. Dari angka itu,Rp66 triliun di antaranya diperuntukkan bagi pembelian alutsista baru, sedangkan sisanya digunakan membiayai perawatan dan pemeliharaan.

    Anggaran ini sudah ditetapkan dalam baseline Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010–2014. Di luar anggaran itu,juga akan dikucurkan dana sebesar Rp50 triliun yang dicarikan secara bertahap melalui APBN tiap tahun sejak 2011–2014. Pengamat militer dari Universitas Indonesia Andi Widjajanto menuturkan, pemerintah seharusnya menghabiskan kredit negara yang masih tersisa dari kerja sama dengan Rusia.

    “Ini masih ada sisa kredit negara sekitar USD300 juta, harusnya ini dihabiskan,”kata dia. Sisa kredit negara itu jika dapat dimaksimalkan akan sangat membantu dalam pengadaan alutsista.Pemerintah juga diharapkan melakukan perpanjangan dengan skema yang sama.“(Skema) Kredit negara paling menguntungkan untuk pengadaan alutsista jangka pendek 2014,”ujar Andi.

    Sumber : Seputar Indonesia
    Readmore --> Menhan : Dalam Pengadaan Alutsista, Perbankan Diminta Bantu Biayai

    Danlantamal VI Makassar : Laut Sulawesi Rawan, TNI Lakukan Persuasif

    Makassar - Perairan Sulawesi tergolong luas dan merupakan wilayah yang rawan terjadi pelanggaran laut. Untuk mengantisipasi pelanggaran seperti pemboman ikan, TNI Angkatan Laut (AL) mengutamakan pendekatan secara persuasif, selain lebih efektif keterbatasan alutsista

    "Untuk mengantisipasi pelanggaran di perairan Sulawesi kita lebih mengutamakan pendekatan persuasif kepada masyarakat agar tidak melakukan pelanggaran di perairan. Contohnya seperti bersosialisasi kepada para nelayan untuk tidak menggunakan bahan peledak untuk menangkap ikan," kata Brigjen Marinir Chaidier Pattonory, Komandan Lantamal (Danlantamal) VI Makassar, di Markas Komando Lantamal VI Makassar, Rabu, 21 September.

    Menurutnya, wilayah laut Sulawesi sangat luasa dan rawan terjadi pelanggaran seperti pelanggaran wilayah, ilegal fishing, ilegal logging dan ilegal mining serta penyelundupan. Wilayah yang sangat luas ini tidak ditunjang dengan fasilitas yang memadai untuk melakukan pemantauan dan pengawasan.

    "Wilayah laut yang luas merupakan salah satu masalah yang dihadapi, sedangkan daya jelajah armada kita juga terbatas," kata Chaidier.

    Lantamal VI yang berpusat di Makassar, saat ini hanya memiliki tiga unit kapal jenis KRI. Ketiga armada inilah yang digunakan untuk menjaga perairan di tujuh pulau. Yakni, perairan Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah," terangnya.

    Terkait minimnya alutsista, Chaidier menambahkan bahwa anggaran yang dikucurkan negara memang terbilang minim. " Dana alusista yang dianggarkan negara memang minim. Hanya 56 trilyun saja, itu untuk pengadaan kendaraan perang, kapal, gaji tentara hingga seragam tentara," ungkapnya Chaidier.

    Sumber : INILAH
    Readmore --> Danlantamal VI Makassar : Laut Sulawesi Rawan, TNI Lakukan Persuasif

    Pengamat : Sangat Menyedihkan Anggaran Alutsista Lebih Besar Subsidi BBM

    Jakarta - Dalam keterangan pers usai sidang kabinet terbatas di kantor Presiden, Senin siang, Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro menjelaskan bahwa anggaran sebanyak Rp99 Triliun tersebut, ditujukan untuk biaya perawatan dan pembelian alat utama sistem senjata hingga tahun 2014.

    “Pada prinsipnya program modernisasi alutsista ini ingin melihat selama 5 tahun apa yang akan kita bangun dan kembangkan, pertama dilihat 3 (tiga) sisi. Sisi pertama, alutsista ini diproduksikan oleh siapa, apakah dalam negeri, luar negeri, atau bisa dilakukan joint production dan kalau itu dilakukan dengan join production itu berapa lama dan sebagainya. Dan itu dilakukan dengan impor Luar Negeri, apakah kemudian bisa dilakukan dengan offset (transfer teknologi kita dapat nilai tambah),” demikian menurut Purnomo Yusgiantoro.

    Menteri Purnomo menambahkan, prioritas kebutuhan dari ketiga Angkatan; mulai dari Darat, Laut, dan Udara sudah dijelaskan kepada Presiden. Pendanaannya sendiri bisa dari Anggaran Pinjaman Luar Negeri (APLN), Anggaran Pinjaman Dalam Negeri (APDN), atau dari rupiah murni yang betul-betul berasal dari APBN yang disediakan untuk belanja modal.

    Sejumlah alutsista yang menjadi prioritas antara lain kapal selam dan kapal cepat rudal untuk Angkatan Laut, helikopter serbu, serta helikopter angkut untuk Angkatan Darat. Beberapa akan dibeli di dalam negeri, yang diproduksi oleh PT PINDAD dan PT PAL. Sedangkan alutsista impor antara lain dari Rusia untuk melengkapi skuadron Sukhoi dan kapal selam dari Korea Selatan.

    Purnomo Yusgiantoro menambahkan, “Berapa jumlahnya dan untuk flash point yang mana itu sudah ada prioritasnya. Terakhir tadi kami paparkan, bahwa dari itu semua yang bisa datang tahun 2012 itu apa saja, misalnya kapal selam kita pesan tiga tapi tidak mungkin datang semua, karena akan ada yang kita buat di PT PAL. Daftarnya sudah ada dan dihitung kebutuhannya. Tadi sudah disampaikan Rp 99 Triliun, yang sudah ada (uangnya di APBN) Rp 66 Triliun.”

    Sementara, ekonom Faisal Basri kepada VOA, menilai penguatan alutsista seharusnya menjadi prioritas utama negara, dengan biaya yang bersandar sepenuhnya pada UU, sebagaimana anggaran pendidikan. Pinjaman luar negeri tidak ada masalah, kata Faisal, sepanjang ada transparansi dalam proses pembeliannya.

    “Harus di cek kembali apakah Rp99 Triliun itu sudah memenuhi UU belum, seperti UU Pendidikan ‘kan 20 persen dari APBN. Tetapi kalau alutsista ini 1,2 persen dari PDB, jadi pembaginya lebih besar (dari anggaran pendidikan). Baru dari situ kita bicara soal pendanaannya, apakah APBN murni atau kredit ekspor. Motifnya kan agar senjata buatan mereka (impor) cepat laku dan bunganya harus lebih rendah, tidak ada masalah,” papar Faisal Basri.

    Dengan keterbatasan APBN, kata Faisal, angka ini tentu teramat minim untuk menjaga pertahanan dan keamanan nasional. Sementara pemerintah menyediakan anggaran untuk subsidi BBM yang jauh lebih besar.

    “Sangat tidak cukup sebetulnya, tetapi APBN kita juga ‘kan terbatas, ini sedihnya. Untuk melindungi Sabang sampai Merauke Rp99 Triliun tetapi untuk subsidi BBM Rp120 Triliun. Kok untuk subsidi BBM bisa untuk perlindungan negara tidak bisa?” ujar Faisal Basri.

    Pemerintah juga membentuk High Level Committee (Komite Tingkat Tinggi), untuk mengawasi penggunaan anggaran alutsista. Komite ini terdiri dari Kementerian Pertahanan, Kementerian Keuangan, Bappenas, serta Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Wakil Menteri Pertahanan, Sjafrie Sjamsuddin ditunjuk menjadi Ketua Komite, melalui Keputusan Presiden yang akan disiapkan dalam waktu dekat.

    Sumber : VOA
    Readmore --> Pengamat : Sangat Menyedihkan Anggaran Alutsista Lebih Besar Subsidi BBM

    KSAU : Lebih Baik Hibah 24 F-16 Daripada Membeli 1 Skuadron F-16 Baru

    Jakarta - Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Imam Sufaat mengatakan, selain membutuhkan dana lebih besar, pembelian pesawat baru juga membutuhkan waktu yang lama.

    “Kalau baru harganya mahal, dan deliverynya paling cepat lima tahun karena beli pesawat tak seperti beli kacang,”kata dia usai mengikuti rapat Komisi I DPR RI dengan Kementerian Pertahanan dan TNI di Gedung DPR, Rabu (21/9).

    Menurut dia, perusahaan senjata Amerika Lockheed Martin menawarkan satu skadron pesawat F-16 baru seharga US$1.400 juta. Sedangkan paket pesawat F-16 dengan sparepart dan pelatihan pilotnya dihargai US$1.600 juta. “Jadi satu pesawat US$100 juta,”kata KSAU.

    Sedangkan pesawat hibah yang ditawarkan Amerika dihargai US$430 juta “untuk 30 pesawat, 24 plus enam,”tambahnya.

    Pesawat yang dihibahkan ini adalah pesawat F-16 blok 25 yang kemudian akan diupgrade menjadi blok 32 oleh Kementerian Pertahanan (Kemhan). Hal ini dipertanyakan Komisi I DPR karena blok terbaru adalah blok 52. Menurut KSAU, pesawat hibah ini tidak mungkin diupgrade menjadi blok 52 karena engine-nya berbeda. Lagipula, mengutip penjelasan US National Guard, blok 32 lebih baik dari blok 52.

    Pesawat F-16 Fighting Falcon adalah jet tempur multiperan yang dikembangkan General Dynamics, yang kemudian diakuisisi Lockheed Martin. Meski pada awalnya dirancang sebagai pesawat tempur ringan, pesawat ini telah berevolusi menjadi pesawat multiperan yang tangguh dan amat populer.

    Indonesia pernah memiliki 12 unit F-16 blok 15OCU yang terdiri atas delapan F-16A dan empat F-16B.

    Sumber : Jurnas
    Readmore --> KSAU : Lebih Baik Hibah 24 F-16 Daripada Membeli 1 Skuadron F-16 Baru

    Komisi I DPR : Hibah F-16 Harus Ditunda Untuk Kajian Lebih Mendalam

    Jakarta - Komisi I DPR RI masih menunda persetujuan hibah pesawat F-16 yang akan diberikan Amerika Serikat. Komisi I masih akan melakukan pendalaman prioritas pembelian pesawat baru atau menerima hibah tersebut.

    “Kami belum bisa memberikan keputusan. Rapat ini kami tunda dulu sampai ada keputusan di Komisi I,” kata Wakil Ketua Komisi 1 Tubagus Hasanuddin, saat memimpin rapat dengan Kementerian Pertahanan dan TNI di Gedung DPR, Rabu (21/9).

    Penundaan ini, kata Tubagus, agar memberi waktu pada Komisi I DPR RI untuk mengkaji untung rugi hibah pesawat tersebut. Beberapa anggota Komisi I memang lebih mengusulkan pembelian pesawat baru. “Kami perlu melakukan pendalaman berapa biaya pasti pembelian pesawat hibah ini,”katanya.

    Selain itu, pendalaman Komisi I juga untuk mengkaji waktu kedatangan dan biaya perawatan pesawat hibah F-16 tersebut.

    Sumber : Jurnas
    Readmore --> Komisi I DPR : Hibah F-16 Harus Ditunda Untuk Kajian Lebih Mendalam

    Wednesday, September 21, 2011 | 6:13 PM | 0 Comments

    Menhan Persilakan BPK Audit Pembelian 7 Heli Mi-17 dari Rusia

    Jakarta - Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mempersilakan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) melakukan aduit terhadap proyek pembelian 7 helikopter Mi 17 V-5 dari Rusia. Ini untuk menjawab desakan Komisi I DPR yang mempermasalahkan helikopter yang ternyata tidak dilengkapi dengan persenjataan.

    "Ini soal teknis, silakan ditelusuri saja. Buka saja dulu ordernya apa dan yang datang apa. Silakan BPK mengaudit," kata Menhan sebelum rapat dengan Komisi I DPR di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (21/9/2011).

    Menhan menjelaskan, pengadaan helikopter itu bukanlah wilayahnya. Sebab, pembelian menggunakan dana spesifikasi teknis sendiri. "Ini bukan level saya, itu dana spetek (spesifikasi teknis-red). Ada barang yang tinggal dicocokkan saja, tidak masalah," ujar Menhan.

    Ditanya apakah ada keluhan terkait helikopter 'kosong' itu, Menhan mengatakan belum pernah mendegar. "Kalau memang ada seperti itu dilihat saja dulu ordernya, seperti you mau beli mobil. Ya cek saja betul atau tidak," ujarnya.

    Seperti diberitakan, berdasarkan penelusuran Komisi I, pembelian 7 helikopter itu berasal dari pinjaman pemerintah Rusia dengan total nilai USD 56 juta. Ada enam alat pendukung yang tidak ada pada helikopter yang sudah tiba di Indonesia itu, antara lain persenjataan, perangkat Global Positioning System (GPS), alat komunikasi, peredam kebisingan (dumper) dan transmitter responder.

    Sumber : DETIK
    Readmore --> Menhan Persilakan BPK Audit Pembelian 7 Heli Mi-17 dari Rusia

    Komisi I DPR : BPK Diminta Audit Pembelian 7 Helikopter

    Jakarta - Anggota Komisi I DPR Tritamtomo mendesak Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) mengaudit proses pembelian tujuh helikopter TNI Angkatan Darat dari Rusia. Apalagi capung besi itu kosong, tanpa peralatan teknis dan senjata.

    Heli, kata Tritamtomo, tak dilengkapi 6 alat pendukung utama seperti Global Positioning System (GPS), peredam kebisingan (dum per), alat komunikasi, transponder, dan senjata. Padahal harga tujuh heli jenis MI-17 V-5 itu cukup mahal: US$ 56 juta. "BPK harus mengaudit," ujar Tritamtomo di Gedung DPR Jakarta, Rabu(21/9).

    Wakil Ketua Komisi I DPR Tubagus Hasanuddin menambahkan, Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro harus menjelaskan pembelian tujuh heli tempur itu. Soalnya keputusan Purnomo acap mengundang "misteri". Pembelian rudal dari Polandia, misalnya, pemerintah berani beli padahal belum pernah diuji coba.

    Tubagus mengaku, secara pribadi, menanyakan masalah itu ke sejumlah pejabat Kementerian. Jawabannya, kata dia, ada kenaikan harga sehingga anggaran yang sudah disiapkan tak cukup. Duit hanya cukup buat membeli heli, tanpa perlengkapan.

    "Kita mau pertanyakan lebih jauh, apakah benar duitnya tak cukup? Kenapa dulu tak minta tambahan anggaran ke DPR? Kenapa memilih memaksa membeli dengan keadaan kosong," jelasnya.

    Komisi I DPR, lanjut Tubagus, akan mengklarifikasi dengan Kemenhan. "Sekarang mereka belum pernah jelaskan ke kita. Akan ditanyakan kepada Menteri Pertahanan saat agenda hari ini," tambah Tubagus.

    Purnomo menyilahkan BPK mengaudit Kementerian yang dipimpinnya. Soal pembelian tujuh heli tanpa senjata hanyalah kesalahan teknis. "Ini masalah teknis. Telusuri saja, buka saja dulu dalam ordernya apa, yang datang apa, boleh silakan BPK mengaudit," tegas Purnomo.

    Namun ia menegaskan, persoalan helikopter bukan menjadi bagian tanggung jawabnya, karena pembeliannya menggunakan dana spesifikasi teknis tersendiri, sehingga yang paling penting tinggal dicocokkan saja apakah spesifikasi teknisnya sesuai atau tidak.

    "Ini bukan di level saya, itu dana spek tek (spesifikasi teknis), ada barang dicocokkan saja saya enggak ada masalah, mestinya dilihat dulu apa yang ada cocok di spek tek ada di angkatan itu,"jelasnya.

    Hingga saat ini, lanjut Purnomo pihaknya belum menerima keluhan apapun terkait pembelian 7 helikopter tersebut. "Belum dengar, kalau memang ada seperti itu dilihat saja dulu ordernya seperti you mau beli mobil, dicek saja betul ada atau tidak," pungkasnya.

    Sumber : Metro TV
    Readmore --> Komisi I DPR : BPK Diminta Audit Pembelian 7 Helikopter

    Menhan: Tidak Ada Penggelapan Dana APBN Di Kemhan

    Jakarta - Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengakui ada yang tidak klop antara pagu anggaran dengan dana pertahanan di dalam APBN. Namun itu bukan berarti indikasi terjadinya penggelapan dana APBN di jajaran Kementerian Pertahanan RI.

    "Itu hanya masalah teknis. Tidak ada anggaran yang digelapkan," ujar Menhan di sela-sela peninjauan rumah susun prajurit TNI di Ciangsana, Bogor, Jawa Barat, Rabu (21/9/2011).

    Purnomo meluruskan polemik tersebut. Di dalam rakor dengan Komisi I DPR tanggal 6 Juli 2011, Kemhan direncanakan mendapat alokasi anggaran Rp 2,485 Triliun. Rinciannya, Rp 2 triliun untuk alutsista, Rp 443 miliar untuk menampung luncuran pinjaman dalam negeri tahun anggaran 2010.

    Sisanya Rp 42 miliar untuk perlengkapan alat kesehatan KRI Soeharso. Sedangkan berdasarkan raker Banggar DPR RI dengan pemerintah tanggal 5 hingga 22 Juli, Kemhan mendapat tambahan dana dari optimalisasi sebesar Rp 50 miliar untuk alat kesehatan rumah sakit KRI Soeharso.

    Sementara itu, pada rapat kerja dengan Komisi I DPR dengan Wamenkeu Anny Ratnawati, tanggal 19 September 2011, ada hal yang berbeda. Anny menjelaskan Rp 443 miliar dari total APBN-P 2011 Rp 2,485 triliun, dialokasikan untuk menampung luncuran pinjaman dalam negeri 2010. Sehingga alokasi APBN-P Kemhan tahun 2011 menjadi Rp 2,050 triliun.

    "Memang ada takeover di 2010, kemudian ada Alkes Harsono yang dibebankan pada kita. Sehingga Rp 2,485 triliun menjadi Rp 2,050 triliun. Memang kita berkurang, jelas Purnomo.

    Purnomo berpegang pada anggaran Rp 2,050 triliun yang tidak menjadi polemik. Dia mengaku karena baru permintaan anggaran, uangnya belum cair. Masih ada kesempatan bagi Kemhan, Komisi I DPR dan Kemenkeu membereskan masalah ini.

    "Tapi kita kan bingung ini. Kemenkeu sebagai penjuru keuangan di pemerintah dan Komisi I mitra kita," ujar Purnomo.

    Sebelumnya, Komisi I DPR menduga telah terjadi permainan dalam penetapan pagu anggaran tambahan untuk pembelian senjata dan sejumlah program Kemhan tahun 2011. Komisi I menyoroti perbedaan anggaran yang disetujui dalam raker komisi I sebesar Rp 2,485 triliun dengan pagu definitif yang disetujui Kemkeu adalah Rp 2,050 triliun saja.

    Sumber : DETIK
    Readmore --> Menhan: Tidak Ada Penggelapan Dana APBN Di Kemhan

    DAPA : Selama 2006 - 2010, Indonesia Telah Membeli Alutsista Dari Korsel Sebesar $ 780 Juta Dollar

    Seoul (MIK/WDN)- Amerika Serikat merupakan pembeli terbesar untuk pembelian senjata buatan Korsel selama kurun waktu 5 tahun yaitu sebesar $ 1,7 Milyar Dollar, kata badan pengelolaan pengadaan senjata pada hari rabu.

    Perusahaan senjata Korsel telah mengekspor sebagian besar komponen pesawat dan amunisi ke AS dari tahun 2006 hingga 2010 yang merupakan sekutu terdekat Korsel, kata the Defense Acquisition Program Administration (DAPA) pada sebuah laporan audit di perlemen.

    Selain AS, Turki juga telah melakukan pengadaan senjata antara lain pesawat latih KT-1 sebesar $ 1 Milyar Dollar dan Indonesia melakukan pembelian senjata sebesar $ 780 juta Dollar di antaranya pengadaan pesawat latih T-50 Golden Eagle.

    Pembeli lainnya pada periode yang sam yaitu Malaysia ($ 397 Juta DOllar), Irak ($ 329 juta Dollar) dan Pakistan ($ 119 Juta Dollar), Kata Rep Seo Jong-Pyo dari Partai Demokrat yang telah merilis laporan tersebut.

    Jumlah total ekspor melonjak signifikan menjadi $ 1,1 Milyar pada tahun lalu, naik dari $ 253 juta Dollar pada tahun 2006, katanya. Pada semester pertama tahun ini, Perusahaan senjata Korsel telah mengekspor alutsista ke luar negeri sebesar $ 681 juta Dollar.

    AS merupakan pemasok terbesar dalam pengadaan senjata ke empat negara raksasa ekonomi asia pada periode tersebut, diikuti oleh Jerman, Israel, Inggris dan Turki, menurut laporan sebelumnya oleh DAPA.

    Sumber : Yonhap
    Readmore --> DAPA : Selama 2006 - 2010, Indonesia Telah Membeli Alutsista Dari Korsel Sebesar $ 780 Juta Dollar

    English News : Philippines, Indonesia Take U.S. F-16 Decision in Stride

    Jakarta - The Philippines and Indonesia shook off any concerns over a U.S. decision to forgo selling new fighter jets to Taiwan, despite fears it could signal a reduction in American support for the region as China expands its military power.

    The U.S. decision, reported Monday by The Wall Street Journal, means the Obama administration will upgrade Taiwan's 146 Lockheed Martin F-16 A/B jets rather than selling it 66 new C/D models that the island has been seeking since 2006, according to a congressional official.

    Southeast Asian officials were watching the outcome closely to see how the U.S. would balance its growing commercial relationship with China with its commitment to help defend Taiwan against possible aggression from China.

    It is a subject of intense interest in Southeast Asia given continuing disputes between many of its countries and China, especially over territorial claims in the resource-rich South China Sea. Some politicians and analysts in the U.S. said the decision on the F-16s represented a capitulation to Beijing.

    Nevertheless, “we are not bothered by the U.S. decision,“ said Edwin Lacierda, a spokesman for Philippine President Benigno Aquino III. The Philippines has lately been one of the most vocal critics of Chinese activities in the South China Sea and has repeatedly sought assurances from the U.S. that it would help defend the Philippines.

    He said the Philippines continues to advocate a “multilateral diplomatic discussion“ on the South China Sea, parts of which are jointly claimed by China, Vietnam, the Philippines and several other Southeast Asian countries as well as Taiwan.

    In Indonesia, Southeast Asia's biggest economy, Teuku Faizasyah, a spokesman for President Susilo Bambang Yudhoyono, said “we cannot interpret“ the U.S. decision on Taiwan as an abdication of America's commitments in Asia. “In a relationship between countries, choices of policy are often being influenced by national interests,“ he said, and the latest move didn't necessarily mean the U.S. would back away from its other promises to support the region.

    Last year, for instance, U.S. Secretary of State Hillary Clinton told a Southeast Asia conference in Hanoi that the U.S. had a national interest in maintaining freedom of navigation in the South China Sea, though how far the U.S. would go to intervene in any escalation of the disputes there remains unclear.

    Mr. Faizasyah said a planned visit by President Barack Obama to Indonesia in November would give the U.S. an opportunity to further demonstrate its commitment to Southeast Asia.

    People familiar with the matter say many Southeast Asian leaders believe it is time to tone down their rhetoric against China after a serious ramp-up in tension over the past year, primarily due to the South China Sea, which may help explain why the reaction on Tuesday was so muted.

    Regional diplomats add that some countries that don't have claims on the Sea -- especially Thailand -- are increasingly frustrated by the belligerent tone of the discourse between some Southeast Asian states and China, and are pressing behind the scenes for cooler heads to prevail.

    Many governments may feel it isn't worth making a fuss over U.S. decisions that affect Taiwan and may even welcome the U.S. move as a way to defuse animosities that could complicate efforts to reach a breakthrough on the maritime disputes. If the U.S. is fighting with China over arms in Taiwan, this argument goes, it will have less leverage to press for progress on the Sea.

    The U.S.'s move “will be broadly welcomed and in keeping with the Obama administration's policy of playing nice with China, because if the U.S. were to sell the new F-16s to Taiwan, that would almost certainly lead to a suspension of military-to-military ties and that's not in anybody's interests for stability in the region,“ said Ian Storey, a fellow at the Institute of Southeast Asian Studies in Singapore, who is an expert on regional security matters involving Southeast Asia, China and the U.S.

    “l don't think it will be seen as the U.S. abdicating its responsibility for Taiwan because it's still heavily involved in defense issues“ in the region, he said. Attempts to reach other Southeast Asian governments for comment on Tuesday weren't successful.

    Source : KOMPAS
    Readmore --> English News : Philippines, Indonesia Take U.S. F-16 Decision in Stride

    Tuesday, September 20, 2011 | 9:56 PM | 0 Comments

    Komisi I DPR : Kredit Ekspor untuk Pengadaan Alutsista Harus Dibarengi Alih Teknologi

    Jakarta - Anggota Komisi I, DPR RI Susaningtyas Kertopati, mengatakan, penggunaan kredit ekspor untuk memenuhi alat utama sistem persenjataan (alutsista) TNI sebaiknya dibarengi dengan transfer teknologi.

    "Kredit ekspor tersebut harusnya disertai dengan transfer teknologi. Maksudnya abal-abal yaitu kredit ekspor tanpa alih teknologi yang jelas dan mumpuni. Kita jangan sampai mengalami komitmen tak jelas dengan pihak pemberi kredit ekspor tersebut," kata Susaningtyas atau Nuning di Gedung DPR RI.

    Ia juga mengingatkan pemerintah untuk tidak mudah menggunakan pinjaman luar negeri tersebut.

    "Seyogyanya pemerintah mulai berhati-hati dengan pinjaman luar negeri itu. Kredit export abal-abal harusnya jangan ada lagi," kata politisi Hanura itu.

    Ia menyebutkan, semestinya dana besar yang didapat dari APBN untuk pembangunan pertahanan negara harusnya digunakan secara imbang antara property dan prosperity bagi prajurit.

    "Karena pemenuhan kesejahteraan prajurit adalah tanggung jawab moral pemerintah. Jangan sampai pembelian alutsista itu lebih besar daripada untuk kesejahteraan dan harus sesuai dengan rencana jangka pendek, menengah," kata dia.

    Sumber : Republika
    Readmore --> Komisi I DPR : Kredit Ekspor untuk Pengadaan Alutsista Harus Dibarengi Alih Teknologi

    Menhan : Indonesia - AS Akan Perkuat Kerja Sama Pertahahan

    Jakarta - Pemerintah Indonesia dan Amerika Serikat (AS) akan memperkuat dan memperluas kerja sama pertahanan dan militer, dalam mengantisipasi perkembangan lingkungan strategis regional dan global, kata Menteri Pertahanan (Menhan), Purnomo Purnomo Yusgiantoro.

    Usai menerima penghargaan "Medal for Strengthening Combat Fraternity" dari Pemerintah Rusia di Jakarta, Selasa, ia mengatakan kepada ANTARA News bahwa peningkatan dan perluasan kerja sama pertahanan antarkedua negara akan menjadi bahasan utama dalam kunjungan Menteri Pertahanan AS, Leon Edward Panetta, ke Indonesia medio Oktober 2011.

    "Kerja sama pertahanan dan militer kedua negara selama ini telah berjalan cukup baik, dan akan terus kita bina dan tingkatkan," katanya.

    Kerja sama militer kedua negara mengalami penurunan sejak memuncaknya kasus Timor-Timur yang berakhir dengan pemisahan diri Timtim dari Republik Indonesia melalui referendum pada September 1999. Setelah itu, sebagian kalangan di AS, terutama pihak Kongres, meminta Pemerintah AS untuk tidak meneruskan kerjasama militer-militer tersebut.

    Hal tersebut tercantum dalam Amandemen Leahy, sebuah amandemen yang pembuatannya dimotori oleh Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Kongres AS saat itu, Patrick Leahy. Namun, di tengah kerasnya sikap Kongres AS dalam hal ini, pemerintah AS berusaha membujuk kongres untuk membuat kelonggaran. Berbagai pembicaraan dilakukan dengan pemerintah Indonesia untuk mencapai jalan terbaik.

    Setelah melalui jalan berliku, AS pun membuka kembali hubungan militer-militer dengan Indonesia termasuk memberikan kembali pelatihan bagi Komando Pasukan Khusus TNI Angkatan Darat (Kopassus) meski masih dilakukan bertahap.

    Perkembangan lingkungan strategis yang dinamis baik regional maupun internasional, termasuk terorisme dan perkembangan di Laut China Selatan mau tidak mau membuat AS harus memperkuat hubungan bilateral serta multilateral dengan sejumlah negara termasuk ASEAN, khususnya Indonesia.

    "Kita akan rumuskan dan formulasikan kerja sama kedua negara yang telah berjalan baik, agar lebih baik lagi," kata Purnomo.

    Sumber : ANTARA
    Readmore --> Menhan : Indonesia - AS Akan Perkuat Kerja Sama Pertahahan

    Menhan : Saya Akui Persenjataan Rusia Sangat Nyaman Dipakai

    Jakarta - Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro menerima medali penghargaan dari Pemerintah Federasi Rusia. Penghargaan diberikan karena upayanya meningkatkan hubungan bilateral kedua negara, terutama kerja sama di bidang militer dan pertahanan. Medali penghargaan "Medal For Strengthening Combat Fraternity" ini diserahkan Menteri Pertahanan Federasi Rusia melalui Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Alexander A. Ivanov.

    "Kehormatan bagi kami menerima medali ini. Saya sadari bahwa penghargaan ini tak hanya ditujukan kepada saya pribadi, tapi juga staf saya yang telah bekerja mendukung mempererat hubungan militer dua negara," kata dia usai menerima penghargaan tersebut di Wisma Kedutaan Besar Rusia, kawasan Kuningan, Jakarta, Selasa, 20 September 2011.

    Dalam kesempatan itu, Purnomo sempat bercerita mengenai pengalamannya menjajal pesawat tempur buatan Rusia, Sukhoi, serta persenjataan Rusia lainnya, termasuk Tank Amphibi. "Menggunakan seragam serasa ingin berperang. Saya akui persenjataan Rusia sangat nyaman dipakai," ujarnya.

    Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Alexander A. Ivanov, mengatakan medali yang dibuat pada tahun 1995 ini tidak saja diberikan kepada warga negara Rusia, tetapi juga warga negara lain yang berperan untuk menjalin kerja sama dengan Pemerintah Federasi Rusia. "Dan saya merasa terhormat untuk menyematkan medali ini karena Pak Purnomo mampu meningkatkan kerja sama militer dua negara," kata Alexander.

    Sumber : TEMPO
    Readmore --> Menhan : Saya Akui Persenjataan Rusia Sangat Nyaman Dipakai

    Tahun Depan Rusia Dan Indonesia Akan Lakukan Latgab Di Surabaya

    Jakarta - Kapal perang Rusia akan berlabuh di Indonesia, tepatnya di Surabaya pada 2012 untuk melakukan latihan bersama militer antara Indonesia-Rusia. Hal ini merupakan lanjutan kerja sama kedua negara yang telah disepakati sejak 2003.

    “Kerja sama konkrit dengan Rusia adalah dengan melakukan latihan bersama dengan didatangkannya kapal perang Rusia ke Surabaya,” kata Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro usai menerima medali kehormatan untuk peningkatan kerja sama bidang pertahanan kedua negara di Kedubes Rusia di Jakarta, Selasa (20/9).

    Menhan menjelaskan, kerja sama yang dilakukan di bidang pertahanan tak selalu jual beli alat utama sistem persenjataan (alutsista). “Tapi juga berupa tukar menukar perwira untuk pelatihan atau pendidikan. Karena Rusia negara besar dan kekuatan pertahanannya bisa kita jadikan pelajaran,” kata dia.

    Selain itu, Rusia telah menyatakan kesiapannya untuk melakukan kerja sama pembangunan alutsista dengan skema transfer of technology.

    Sumber : Jurnas
    Readmore --> Tahun Depan Rusia Dan Indonesia Akan Lakukan Latgab Di Surabaya

    Rusia Ajak Indonesia Untuk ToT Dan Joint Production Alutsista

    Jakarta - RI-Rusia akan melakukan kerja sama dibidang pertahanan dengan melakukan join production alat utama sistem persenjataan (Alutsista). Rencana kerja sama ini sudah disusun dalam draft perencanaan untuk ditindak lanjuti dengan negosiasi industri pertahanan Indonesia.

    Kerja sama ini salah satunya akan dilakukan dengan PT Pindad. "Kami sedang melakukan negosiasi dengan PT Pindad dan akan segera menandatangani MoU. Kami juga akan bekerja sama dengan industri pertahanan lainnya yang ada di Indonesia, tapi sekarang baru sekadar draf. Negosiasi satu langkah, dan kami berharap segera ada deal,"kata Duta Besar Rusia Alexander A. Ivanov usai penyematan medali kehormatan yang diberikan pemerintah Rusia pada Menteri Pertahanan RI di Wisma Kedutaan Besar Rusia di Jakarta,Senin (20/9).

    Selain itu, tutur Ivanov, Rusia sedang melakukan negosiasi dengan PT PAL dan PT DI untuk melakukan overwhole Helikopter Mi-35.

    Menteri Pertahanan RI Purnomo Yusgiantoro mengaku kaget atas rencana Rusia tersebut. Karenanya dia mengagumi keputusan tersebut dan menyambut dengan baik. "Saya kaget mereka mau berbicara transfer of technology dengan Pindad. Saya cukup kagum mereka ingin memproduksi bersama,"katanya.

    Menhan mengharapkan, kerja sama kedua negara bisa terjalin tidak hanya dalam bidang pengadaan alutsista. Harapan terjadinya pertukaran perwira dalam bidang pendidikan dan pelatihan dalam waktu dekat akan terealisasi. "Mereka akan menerima taruna akademi militer kita. Kedua, kita akan kerja sama dalam bidang latihan bersama,"kata Menhan.

    Menhan menambahkan, Rusia meminta secara khusus kerja sama dalam bidang pemberantasan terorisme. Sementara itu, Wakil Menteri Pertahanan (wamenhan) Sjafrie Sjamsoeddin mengatakan, kerja sama join production pembangunan rudal C-705 China-indonesia melalui PT Pindad akan terealisasi tahun ini. "Tahun ini realisasinya produksi bersama,"kata dia.

    Sumber : Jurnas
    Readmore --> Rusia Ajak Indonesia Untuk ToT Dan Joint Production Alutsista

    Kemenhan : Anggaran Alutsista Jangan Sampai Memberatkan APBN

    Jakarta - Kementerian Pertahanan (Kemenhan) menuturkan jangan sampai anggaran yang akan dipergunakan untuk alutsista jangan sampai memberatkan.

    "Prinsipnya pinjaman jangan memberatkan kita, jadi tadi dibahas walau kami departemen teknis, kami juga memberikan usulan pemikiran bahwa bagaimana cita-cita dari tim ekonomi kita tercapai yaitu nanti ada struktur budjet di 2014 atau paling sedikit defisit itu tidak terjadi atau balance budjet," kata Menhan Purnomo Yusgiantoro di Jakarta, Senin (19/9/2011).

    Dia menyebutkan, dari anggaran sebesar Rp99 triliun hingga tahun 2014, ada dana dari analisis pinjaman luar negeri (APLN) sebesar Rp66,5 triliun.

    "Tidak semuanya Rp66,5 triliun itu terpakai semua, kan sekarangsudah maju anggaran tahun 2012, 2013, 2014. Kira-kira efektif terpakai kurang dari itu. Itu sudah dihitung oleh Bappenas dan menkeu bilang sekitar USD4 miliar. Jadi pembelajaan kita akan berkurang sekitar USD4,4 miliar. Tentu dari USD4,4 miliar ini kita berharap bisa menanfaatkan dana dalam negeri atau dari SUN. Walau kami bukan masuk tim ekonomi tentu berharap tidak membebani APBN," terang dia.

    Menteri PPN/Kepala Bapenas Armida Alisjahbana menambahkan, pihaknya akan segera merekomendasikan list yang sudah dihasilkan oleh pemerintah kepada menkeu.

    "Mengenai pendanaan dan sumbernya pendaan katakanlah komersial kredit dan sumber pendanaan lain itu kewenangan Menkeu. jadi yang penting list alustsitas yang kurang lebih fix di sidang kabinet selanjutnya kewenangan menkeu, Kemudian menkeu menetapkan APP (alokasi pinjaman pemerintah)," tukas Armida.

    Sumber : Okezone
    Readmore --> Kemenhan : Anggaran Alutsista Jangan Sampai Memberatkan APBN

    Mengenal Pesawat Tempur Latih T-50 Golden Eagle

    Jakarta - Keinginan Indonesia untuk kembali disegani di dalam pertahanan udara, seperti halnya pada dasawarsa 60-an, tampaknya benar-benar akan terwujud, meski untuk melangkah ke sana perlu banyak pertimbangan yang sangat matang, terutama masalah anggaran.

    Kala itu, AURI menjadi kekuatan udara terkuat di belahan selatan dunia. Apalagi saat itu, pemerintahan Bung Karno mengerahkan 29 persen APBN Indonesia untuk belanja militer.

    Guna mengganti pesawat yang dinilai sudah tergolong tua, TNI-AU mengambil beberapa langkah untuk memodernisasi alutsistanya. Ini juga sebagai wujud dari kebijakan Presiden SBY untuk mempercepat pemenuhan kebutuhan alutsista, khususnya untuk mengganti pesawat-pesawat yang berusia di atas 30 tahun.

    Jenis dan tipe pesawat yang akan dibeli dengan berbagai skema pengadaan itu sangat beragam. Mulai dari EMB-314 Super Tucano dari Brazil pengganti OV-10 F Bronco, enam Sukhoi Su-27/30 MKI Flanker yang juga dilengkapi sistem kesenjataan dan avionik, serta jet latih lanjut-serang ringan T-50 Eagle dari Korea Utara menggantikan Hawk MK-53 buatan Inggris yang akan segera dipensiunkan.

    Super Tucano tinggal menunggu realiasinya. Kedatangan tim Korea Aerospace Industry ke Pangkalan Udara Iswahjudi belum lama ini, merupakan bukti konkret bahwa hal ini bukan sekadar janji tapi bukti. Survei yang dilakukan tim Korea Aerospace Industry (KAI) yang dipimpin oleh Gyoung MM Kim, dimaksudkan untuk menyesuaikan persiapan yang perlu dilakukan antara Korea dan Indonesia berkaitan dengan pesawat T-50 Golden Eagle.

    Selain mengadakan kunjungan ke Skuadron Udara 15, Tim KAI juga melihat ACMI (Air Combat Manuvering Instrument) dan dilanjutkan ke Skuadron teknik 042.

    Kedatangan tim tersebut sebagai tindak lanjut dari kepastian TNI-AU membeli satu skuadron (16 unit) pesawat T50 Golden Eagle dari Korea Selatan pada tahun depan. Pesawat latih tempur itu untuk meningkatkan kemampuan pengendalian pesawat tempur para penerbang TNI AU.

    Semula ada beberapa pilihan, di antaranya jet tempur latih buatan Rusia Yakovlev Yak-130 dan buatan Ceko Aero L-159Alca. Bahkan DAPA (Defense Acquisition Program Administration) mengumumkan, pesawat T-50 menjadi salah satu alternatif yang dipilih Indonesia.

    Dalam kunjungannya ke Indonesia pada 11 Agustus lalu, Menteri Pertahanan Korsel Kim Tae-Young membawa misi di antaranya adalah menawarkan T-50 ke Indonesia.

    Akan Dikirim


    Menurut KSAU Marsekal TNI Imam Sufaat, pengadaan pesawat tersebut sudah masuk dalam anggaran Kementerian Pertahanan. Proses pengadaan T-50 sudah ditetapkan oleh Dephan. Proses pengadaan sudah dimulai. Untuk membeli satu skuadron T-50, pemerintah harus menyiapkan biaya 400 juta dolar AS.

    Pesawat rencananya akan mulai dikirim ke Indonesia pada 2012 mendatang. Normalnya sebenarnya 18 bulan, tapi pemerintah Indonesia minta perusahaannya untuk mempercepat.

    Pesawat T-50 cocok untuk latihan pilot pesawat Sukhoi dan memiliki kemampuan mirip F 16. Menjadi sangat menarik dari kegunaan T-50 ini, sebelum pilot menerbangkan Sukhoi, mereka akan dilatih menggunakan T-50 lebih dulu. Alasannya, kalau latihannya pakai Sukhoi, biaya operasionalnya cukup besar. Pesawat buatan Korea itu selain untuk latihan, juga bisa digunakan untuk operasi penyerangan ringan.

    Jet tempur latih T-50 dikembangkan hasil kerja sama Korea Aerospace Industries (KAI) dan Lockheed Martin dari Amerika Serikat. T-50 dikalahkan M-346 Master buatan Alenia Aermacchi Italia dalam kontes di Uni Emirat Arab dan Singapura. Meski demikian, T-50 sedang berkompetisi dengan M-346 di Israel, Polandia dan Irak.
    Kecepatan maksimum T-50 dapat mencapai Mach 1,5 dan mesin dorong 30 ribu tenaga kuda yang di suplai mesin General Electric Turbofan F404-102. Dimensi keseluruhan dari pesawat T-50 ini mempunyai panjang 13,13 meter, lebar 9,45 meter, dan tinggi hampir 5 meter. Berat pesawat ini adalah 6.480 kilogram, hampir menyamai 77% dari beratnya pesawat F-16 Amerika .

    Pesawat T-50 ini dilengkapi dengan radar multiguna, sistem navigasi inersial, dan sistem identifikasi musuh secara terpadu (IFF), serta rudal Air to Air Massile System (AAMS) dan Air to Ground Massile System (AGMS) yang siap di tempatkan di sayapnya.

    Dalam waktu biasa, T-50 dapat digunakan sebagai jet pelatihan lanjutan, tetapi bilamana mendesak T50 ini bisa diandalkan dalam pertempuran.

    T-50 Golden Eagle jet tempur bermesin tunggal dilengkapi sistem data penerbangan dan pelatihan darat modern, membantu para pilot baru yang akan menggunakan jet tempur generasi 5 dan 4.5 dengan mudah.

    Pesawat mempunyai kecepatan maksimal 1,5 Mach, termasuk jenis pesawat supersonic atau berkecepatan tinggi, menempatkan T-50 berbeda dari Yak-130 yang masuk dalam golongan subsonic.

    Dilengkapi dengan multimode radar, close air support dan kunci senjata A/A dan A/G, pesawat ini disebut juga mampu memenuhi kebutuhan sebagai Light Combat Aircraft jika dibutuhkan. Di Korea sendiri, sedikitnya 57 unit T-50 telah digunakan.

    Hubungan Indonesia - Korea sudah lama terjalin di bidang kedirgantaraan,d iantaranya dengan membeli jet latih KT-1 buatan KAI pada 2001 dan 2005, yang salah satunya jatuh di Bandara Ngurah Rai, Bali, saat pesawat ini menggelar joy flight. Selain itu, Indonesia dan Korsel telah menandatangani kerja sama pengembangan jet tempur KF-X.

    Bagi pemerintah Korea Selatan, pembelian T-50 oleh Indonesia menjadi catatan tersendiri, karena Indonesia merupakan negara pertama di luar Korsel yang mengoperasikan T-50. Pesawat tempur ini pernah ditampilkan di Ajang Indo Defense 2010 2 November 2010. Ada versi jenis lain yang sudah dilengkapi dengan persenjataan lengkap bagi yang telah siap mengoperasikan.

    Tapi pesawat T-50 ini pun bisa dimodifikasi dengan menginstall persenjataan yang dibutuhkan tanpa perlu membeli jenis baru yang telah dilengkapi senjata.

    Sumber : Suara Merdeka
    Readmore --> Mengenal Pesawat Tempur Latih T-50 Golden Eagle

    Update : Bangun Skuadron Udara di Kaltim

    Jakarta - Kementerian Pertahanan mencanangkan untuk membangun sedikitnya tiga skuadron udara baru menyusul akan ada penambahan pesawat tempur dalam jumlah besar.

    Salah satu daerah yang diproyeksikan adalah di wilayah Kalimantan Timur. Saat ini Kemhan telah menjalin kerja sama dengan Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur untuk mendukung program tersebut serta sejumlah perencanaan lain menyangkut penguatan pertahanan di perbatasan. Nota kerja sama ditandatangani antara Sekjen Kemhan Marsekal Madya (Marsdya) TNI Erris Heryanto dan Gubernur Kalimantan Timur Awang Faroek Ishak di Kantor Kemhan,Jakarta,kemarin.

    Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengatakan, besar kemungkinan akan dibangun satu skuadron udara di wilayah Kalimantan Timur. Saat ini Indonesia telah memiliki skuadron Hawk di Pekan Baru dan Kalimantan Barat, Sukhoi di Makassar,dan F-16 di Madiun.“Kita akan punya baby F-16 yaitu T-50 Golden Eagle dari Korea Selatan, kemudian Super Tucano untuk counter insurgency.

    Ini akan kita tata karena memang salah satu flash point yang kita waspadai adalah daerah perbatasan,” ungkapnya seusai penandatanganan nota kerja sama kemarin. Meskipun akan fokus di daerah perbatasan, skuadron itu tidak akan berada pada jarak yang terlalu dekat dengan negara lain.“Kalau terlalu dekat juga tidak baik.Tapi,kita bisa menjangkau dengan cepat.

    Seperti tadi di lapangan terbang yang terletak di tengah antara Kalimantan Barat dengan Kalimantan Timur yang setiap saat bisa dipakai tidak hanya pesawat tempur, tapi juga pesawat transportasi untuk pembangunan infrastruktur,” urainya. Purnomo mengaku telah memperhitungkan berapa jumlah skuadron udara yang akan dibangun dan di mana saja lokasinya. Namun, mantan Menteri ESDM ini enggan untuk menerangkan secara lebih detail.“Tidak pas untuk disebutkan di sini.

    Cukup banyak, lebih dari tiga skuadron,” kata dia. Gubernur Awang Faroek mengungkapkan, pihaknya siap dan merasa wajib untuk membantu penguatan pertahanan di Kalimantan Timur karena wilayah ini berbatasan langsung dengan negara lain, Malaysia. Ada tiga kabupaten dengan total 15 kecamatan di provinsi tersebut yang berbatasan dengan luar negeri.

    “Panjang perbatasan 1.038 kilo meter. Sudah menjadi tekad kita bersama daerah perbatasan itu menjadi beranda NKRI.Namanya beranda, harus dibuat bagus,” katanya. Awang menyebut ada tiga landasan yang dibenahi agar bisa digunakan untuk mendaratkan pesawat dengan ukuran besar seperti Hercules milik TNI.Landasan itu juga diharapkan bisa mencapai panjang 2.500-3.000 meter agar dapat dijadikan landasan bagi pesawat tempur TNI Angkatan Udara.

    “Dana untuk tiga landasan itu lebih dari Rp40 miliar di Kerayan, Rp8 miliar di Long Nawan, dan nilai serupa di Datah Dawai,”ungkap dia. Selain untuk mendukung pesawat-pesawat milik TNI Angkatan Udara, landasan itu juga diharapkan dapat mendorong laju pertumbuhan ekonomi wilayah setempat. Selama ini minimnya infrastruktur membuat harga-harga di sana melambung tinggi dan banyak komoditi yang akhirnya dijual ke Malaysia karena akses ke negeri jiran itu lebih baik.

    “Jadi, arus barang dan jasa bisa semakin baik. Proses sudah dimulai tahun ini kita sudah anggarkan melalui APBD dan usulkan ada TMMD (tentara manunggal membangun desa) berskala besar,”paparnya. Selain landasan, Pemprov Kalimantan Timur juga akan membeli sejumlah helikopter yang akan dihibahkan bagi TNI.

    “Untuk helikopter saja dananya Rp120 miliar. Jenis helikopter yang dibeli kita sesuaikan dengan standar kepentingan TNI.Tim sudah memilih Heli Bell-412 sesuai standar TNI.Kebetulan TNI juga pesan helikopter sejenis,”urai Awang.

    Sumber : SINDO
    Readmore --> Update : Bangun Skuadron Udara di Kaltim

    Monday, September 19, 2011 | 10:53 PM | 0 Comments

    Pemkab Kaltim Hibahkan Heli dan Lahan untuk Kemenhan

    Jakarta - Pemerintah Kabupaten Kalimantan Timur menghibahkan helikopter dan lahan untuk pembangunan markas dan landasan pesawat TNI di wilayah perbatasan Kalimantan.

    Hari ini, Menteri Pertahanan, Purnomo Yusgiantoro dan Gubernur Kalimantan Timur, Awang Faroek Ishak menandatangani nota kesepahaman tentang Hibah dan Pinjam Pakai Barang Milik Negara atau Daerah untuk memenuhi kebutuhan markas komando, daerah latihan TNI serta landasan helikopter, dan bandara. Total nilai investasi pemda ini mencapai Rp. 56 miliar.

    Infrastruktur tersebut akan dibangun di daerah dekat perbatasan Indonesia-Malaysia, yaitu Nunukan, Malinau, dan Kutai Barat yang berbatasan langsung dengan Sabah dan Serawak. Wilayah perbatasan ini sepanjang 1038 kilometer dengan 15 kecamatan.

    Tidak hanya lahan, pemda Kaltim juga menghibahkan Rp. 120 miliar bagi pembelian helicopter TNI jenis Bel-412. Jumlah helikopter yang dibeli dipasrahkan pemda pada Kemenhan.

    Pemda Kaltim bertekad menjadikan wilayah perbatasan sebagai beranda Indonesia dengan pendekatan pertahanan keamanan. “Namanya beranda kan harus dibuat bagus,” kata Awang usai penandatanganan MoU di kantor Kemenhan.

    Selain itu, motif ekonomi juga jadi latar belakang pemberian hibah ini. Dengan bertambahnya infrastruktur, pemda Kaltim berharap lalu lintas orang dan barang ke wilayah perbatasan tadi akan meningkat. Saat ini citra kawasan perbatasan identik dengan daerah tertinggal dan terpencil.

    Padahal, menurut Awang, wilayah itu punya potensi. Misalnya, masyarakat memiliki surplus beras yang akhirnya dibawa ke Malaysia karena kendala distribusi ke dalam negeri. “Semen sekarang di sana harganya satu juta rupiah per sak,” tambahnya. Dengan adanya infrastruktur bandara nantinya, ia ingin menekan harga-harga barang di Kaltim.

    Purnomo menimpali soal pengembangan wilayah perbatasan ini. “Yang berani berangkat ke sana kan biasanya TNI. Uji coba dulu oleh kami dengan pesawat tempur dan Hercules,” ujar dia terbahak. Pihaknya mendukung upaya kerjasama pemda Kaltim ini. Purnomo menyebut, Kemenhan akan menggunakan dana rupiah murni tahunan milik kementerian guna menindaklanjuti inisiatif pemda tersebut.

    Sumber : TEMPO
    Readmore --> Pemkab Kaltim Hibahkan Heli dan Lahan untuk Kemenhan

    English News : Indonesian win launches Grob's G120TP

    Jakarta - Grob Aircraft has secured a launch customer for its G120TP design, with Indonesia's air force to operate the type as an elementary and basic trainer.

    Announcing its selection on 19 September, Grob said the turboprop-powered G120TP had been selected "in the face of fierce competition from the Finmeccanica [Alenia Aermacchi] SF-260TP and the Pacific Aerospace CT-4".

    Deliveries will commence in 2012, with the company also providing a computer-based ground training system, mission briefing and debriefing equipment, embedded cockpit simulation and a full package of maintenance support. The deal is likely to be for around 18 aircraft, with Grob expecting a contract signature to occur within the next few weeks.

    "Asia is seen by Grob as a key region, with the potential for several other air forces to follow the example set by Indonesia," the company said. It is also offering the G120TP to several other nations, including the UK.

    Indonesia also will begin fielding a new fleet of eight Embraer EMB-314 Super Tucanos from next year, following the signature of a contract in June 2011.

    The Brazilian-built turboprops will be used for tasks including light attack, surveillance, air-to-air interception and counter-insurgency.

    Source : Flight Global
    Readmore --> English News : Indonesian win launches Grob's G120TP

    Panglima TNI : Utang Pembelian Alutsista 2005 - 2009 Sebesar US$2,5 Miliar Segera Dibayar

    Jakarta - Mabes TNI lega mendapatkan kepastian pembayaran tunggakan pembayaran alat utama sistem senjata (alutsista) periode 2005-2009 sebesar US$2,5 miliar.

    Penglima TNI Agus Suhartono mengatakan alokasi dana itu sudah pasti dari Menkeu Agus Martowardojo yang kini tinggal proses pencairannya.

    "Itu ada juga pembiayaan 2005-2009 yang belum selesai. Itu harus dibayar dan tadi sudah ditetapkan US$2,5 miliar," ujarnya di Istana Presiden, hari ini.

    Dia menambahkan pemerintah telah menetapkan pula dukungan dana pembelian alutsista baru untuk periode 2010-2014 dengan nilai mencapai US$4,5 miliar.

    Dalam hal ini, ungkapnya, dana itu digunakan untuk berbagai peralatan militer, diantaranya tambahan pesawat tempur Sukhoi dan F16.

    "Untuk kapal laut mulai dari kapal pengganti Dewa Ruci, yang sudah tua. Itu mau diganti dengan kelas yang sama, tapi agak lebih besar sedikit. Terus kapal perusak," ujarnya.

    Sumber : Bisnis Indonesia
    Readmore --> Panglima TNI : Utang Pembelian Alutsista 2005 - 2009 Sebesar US$2,5 Miliar Segera Dibayar

    Menhan: Pemerintah Bentuk High Level Comittee Untuk Modernisasi Alutsista

    Jakarta - Pemerintah akan mengalokasikan Rp 99 triliun hingga tahun 2014 untuk program modernisasi alat utama sistem persenjataan (alutsista) TNI. Untuk memastikan transparansi dan akuntabilitasnya, pemerintah membentuk lembaga pengawas.

    Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro dan Menteri PPN/Kepala Bappenas Armida Alisjahbana menyampaikan hal ini dalam keterangan pers, usai sidang kabinet terbatas bidang polhukam, di Kantor Presiden, Senin (19/9) siang. Sidang yang dipimpin Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ini merupakan finalisasi dari keseluruhan empat rapat membahas pengembangan alutsista sebelumnya.

    "Seperti yang anda ketahui bahwa modernisasi alutsista TNI ini merupakan salah satu program nasional yang langsung di bawah koordinasi bapak Presiden dan hari ini, alhamdulillah, sudah dapat kita selesaikan," ujar Menhan Purnomo Yusgiantoro.

    Dalam modernisasi alutsista ini, lanjut Purnomo, ada tiga hal yang harus dilihat, yaitu produsen, prioritas, dan pendanaan. Pemerintah akan membentuk sebuah komite tingkat tinggi yang dipimpin Wakil Menhan Sjafrie Syamsudin. Komite akan mengawasi dan memastikan jalannya program ini. "High Level Comittee ini terdiri atas berbagai instansi, utamanya Kementerian Pertahanan, Kementerian Keuangan, Bappenas, dan melibatkan lembaga-lembaga pengawasan dan pengendalian," Purnomo menjelaskan.

    Sementara itu, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappena Armida Alisjahbana menambahkan, pemerintah mengalokasikan anggaran modernisasi alutsista ini Rp 99 triliun yang sudah masuk dalam baseline RPJMN 2010-2014. "Rp 99 triliun ini khusus untuk alutsista, terdiri dari Rp 32,5 triliun untuk pemeliharaan dan perawatan dan sisanya Rp 66,5 triliun untuk belanja modal," kata Armida.

    Penganggaran ini ditetapkan mulai sekarang hingga tahun 2014 dan akan dialokasikan melalui mekanisme RAPBN dan APBN. Ratas hari ini telah memfinalisasi daftar dari alutsista tersebut. "Pendanaannya adalah kewenangan dari Menteri Keuangan, jadi yang akan ditetapkan setelah ini oleh Menteri Keuangan adalah yang namanya APT, alokasi pinjaman pemerintah," ujar Armida.

    Sumber : Presiden RI
    Readmore --> Menhan: Pemerintah Bentuk High Level Comittee Untuk Modernisasi Alutsista

    Bappenas : Indonesia Siapkan Rp 99 T untuk Alutsista TNI

    Jakarta - Pemerintah menganggarkan dana sebesar Rp 99 triliun untuk percepatan peremajaan dan pengadaan alat utama sistem senjata (alutsista) TNI yang sebagian berasal dari pinjaman luar negeri. Penggunaannya antara lain pengadaan tiga kapal selam TNI AL, tank TNI AD serta pesawat tempur Sukhoi TNI AU.

    Demikian keputusan rapat kabinet terbatas rencana pengadaan alutsista TNI dengan pembelanjaan pinjaman luar negeri 2010-2014. Rapat berlangsung di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (19/9/2011).

    "Sampai 2014 yang dibicarakan menyangkut anggaran sekitar Rp 99 triliun sebagai anggaran yang sudah masuk kedalam dateline dari RPJMN 2010-2014," ujar Kepala Bappenas Armida Alisjahbana.

    Dana sebesar Rp 99 trilyun itu terdiri dari Rp 32,5 trilyun untuk pemeliharaan dan perawatan. Sedangkan Rp 66,5 trilyun sisanya untuk belanja modal. Pencairan dana untuk pelaksanaan proyek tersebut akan berlangsung secara bertahap mulai tahun ini hingga 2014 mendatang.

    "Penetapan mulai sekarang, sehingga tiap tahun dialokasikan melalui mekanisme RAPBN dan APBN. Itu akan dimulai tentu mulai tahun ini, 2012 sampai 2014," ujar Armida.

    Untuk keperluan pengawasan sekaligus percepatan pelaksaan proyeknya dibentuk High Level Commission (HLC) yang terdiri dari BPKP, Kemenkeu, LKPP, Kemenhan dan Bappenas. Komisi tersebut akan dipimpin oleh Wakil Menteri Pertahanan, Syafrie Syamsuddin.

    "HLC itu akan ditetapkan melalui keputusan presiden dalam waktu dekat ini," papar Menhan Poernomo Yosgiantoro pada kesempatan sama.

    Apa saja alutsista baru yang akan dibeli untuk TNI?

    "Misal kapal selam, kita pesan 3 dan akan dibuat di PT PAL. Untuk udara, seperti helikoper angkut, helkopter serbu, pesawat sukhoi dan pengganti pesawat Bronco. Untuk darat, seperti tank. Kita juga lihat untuk kondisi di Kalimantan dan Papua cocoknya alutsista yang bagaimana," jawab Menhan.

    Sumber : DETIK
    Readmore --> Bappenas : Indonesia Siapkan Rp 99 T untuk Alutsista TNI

    Waksal : TNI AL Segera Tambah Tank Amfibi BMP-3F

    Jakarta - Wakil Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Madya TNI Marsetio mengatakan TNI Angkatan Laut segera menambah armada tempurnya yakni tank amfibi BMP-3F dari Rusia hingga menjadi satu batalyon.

    "Akan segera kita tambah armadanya hingga menjadi satu kekuatan penuh, sekitar 54 unit," katanya ketika dikonfirmasi ANTARA usai membuka Lomba Pembinaan Satuan Korps Marinir di Markas Komando Brigif-2 Marinir, Cilandak, Jakarta, Senin.

    Laksamana Madya Marsetio mengemukakan penambahan tank BMP-3F itu akan dilakukan secara bertahap sesuai rencana srategis TNI Angkatan Laut hingga 2024 dalam kerangka pembangunan kekuatan pokok minimum.

    "Tentu kita lakukan bertahap pengadaannya, sesuai rencana strategis TNI Angkatan Laut," katanya.

    Wakasal menuturkan Korps Marinir merupakan salah satu komponen Sistem Senjata Armada Terpadu (SSAT) selain kapal perang, pesawat udara dan pangkalan TNI Angkatan Laut.

    "Karena itu, Korps Marinir juga memerlukan perkuatan baik dari segi personel maupun persenjataan," katanya.

    "Pembinaan SDM terus dilakukan baik secara fisik maupun jasmani. Persenjataannya pun perlu terus ditingkatkan. Sehingga prajurit-prajurit marinir siap ditempatkan di mana pun, dalam waktu relatif singkat dalam kondisi apapun," ujar Marsetio.

    Korps Marinir Indonesia telah mengoperasikan 17 unit tank amfibi BMP-3F dari Rusia sejak 11 Desember 2010. Kendaraan tempur infantri itu bahkan ikut dikerahkan pada operasi pembebasan kapal MV Sinar Kudus di Somalia pada April 2011. BMP-3F merupakan ranpur terkuat yang dimiliki angkatan bersenjata Indonesia dibandingkan PT-76 dan BVP-2 bahkan lebih mematikan dari tank yang dimiliki Angkatan Darat.

    Semula Indonesia pada tahap pertama akan membeli 20 unit tank amfibi BMP-3F dengan anggaran Rp445 miliar pada 2009. Namun karena penyusutan nilai kurs rupiah maka dengan anggaran sebesar itu, Indonesia baru bisa membeli 17 unit.

    Sumber: Yahoo
    Readmore --> Waksal : TNI AL Segera Tambah Tank Amfibi BMP-3F

    Menhan : TNI Akan Membeli 1 Skuadron Su-27 Baru Dan Main Battle Tank

    Jakarta - Pemerintah terus memperkuat alat utama sistem senjata (alutsista) tanah air. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan mendatangkan pesawat tempur buatan Rusia yaitu Sukhoi.

    "Setidaknya kami akan mendatangkan satu skuadron Sukhoi," ungkap Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoto seusai rapat terbatas di Kantor Presiden, Senin (19/9).

    Satu skuadron tersebut terdiri dari 16 pesawat Sukhoi baru jenis Su27. Selain pesawat Sukhoi, pesawat tempur yang bakal didatangkan kembali yakni pesawat F16 buatan Amerika Serikat (AS).

    Purnomo menegaskan pembelian pesawat tempur mutakhir tersebut merupakan rangkaian program modernisasi alutsista 2010 sampai 2014. Pemerintah sudah menetapkan alokasi anggaran mencapai Rp 99 triliun yang terdiri dari Rp 32,5 triliun untuk pemeliharaan dan perawatan (harwat)dan sisanya Rp66,5 triliun untuk belanja modal alutsista.

    Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono menambahkan beberapa persenjataan yang bakal dibeli di antaranya main battle tank. "Ini tank-tank utama yang mempunyai kaliber 120 mm," katanya.

    Pemerintah juga bakal menambah jumlah tank amphibi serta sejumlah kapal perang untuk memperkuat TNI Angkatan Laut. "Kita juga mempersiapkan untuk membeli kapal pengganti Dewa Ruci karena sudah tua. Diganti dengan kapal kelas yang sama tetapi lebih besar," katanya.

    Sumber : Kontan
    Readmore --> Menhan : TNI Akan Membeli 1 Skuadron Su-27 Baru Dan Main Battle Tank

     

    Pengikut

    Copyright © 2010 - All right reserved | Template design by ADMIN | Published by MAJU INDONESIA KU
    Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome and opera.