ALUTSISTA ARDAVA BERITA HANKAM CAKRA 401 SUBMARINE DEFENSE STUDIES INDO-DEFENSE INDONESIA DEFENSE INDONESIA TEKNOLOGI RINDAM V BRAWIJAYA THE INDO MILITER
Formil MIK Formil Kaskus Formil Detik.COM
PT.DI LAPAN LEN NUKLIR PAL PINDAD RADAR RANPUR ROKET RUDAL SATELIT SENJATA TANK/MBT UAV
TNI AD TNI AL TNI AU
HELIKOPTER KAPAL ANGKUT KAPAL INDUK KAPAL LATIH KAPAL PATROLI KAPAL PERANG KAPAL PERUSAK KAPAL SELAM PESAWAT TEMPUR PESAWAT ANGKUT PESAWAT BOMBER PESAWAT LATIH PESAWAT PATROLI PESAWAT TANKER
KOPASSUS PASUKAN PERDAMAIAN PERBATASAN
  • PERTAHANAN
  • POLRI POLISI MILITER
  • PBB
  • NATO BIN DMC TERORIS
    AMERIKA LATIN AMERIKA UTARA BRASIL USA VENEZUELA
    AFGANISTAN ETHIOPIA IRAN ISRAEL KAZAKHTAN KYRGYZTAN LEBANON LIBYA MESIR OMAN PALESTINA TIMUR TENGAH YAMAN
    ASEAN AUSTRALIA Bangladesh BRUNAI CHINA INDIA INDONESIA JEPANG KAMBOJA KORSEL KORUT
    MALAYSIA Selandia Baru PAKISTAN PAPUA NUGINI Filipina SINGAPURA SRI LANGKA TAIWAN TIMOR LESTE
    BELANDA BULGARIA INGGRIS ITALIA JERMAN ROMANIA RUSIA UKRAINA
    MIK News empty empty R.1 empty R.2 empty R.3 empty R.4

    Tuesday, February 14, 2012 | 7:58 AM | 0 Comments

    Sisi Lain Kehidupan Di KRI Nanggala

    Surabaya - Berada di kedalaman laut dan dikurung dalam kapal selam yang sempit selama puluhan hari bukanlah perkara mudah. Rasa jenuh,stres,hingga gangguan kejiwaan,menjadi risiko mereka yang tergabung dalam awak kapal selam KRI Nanggala 402.

    Keceriaan tergambar dari raut para awak KRI Nanggala 402 begitu mendarat di dermaga Armatim beberapa hari lalu.Perasaan puas sekaligus bahagia terlihat dari raut wajah mereka.Ini karena mereka sukses mengemban misi membawa pulang KRI Nanggala 402 dari proses overhauldi Korea Selatan. Tetapi bukan itu saja,bisa menghirup udara alam bebas adalah sesuatu yang luar biasa bagi mereka.

    Bayangkan saja,selama 21 hari mereka berada dalam kapal yang sempit.Menyelami lautan bebas hingga ratusan mil,belum lagi berkutat dengan rutinitas dan teman yang sama selama itu.Tentu, ini menjadi hal yang membosankan bagi manusia normal.Namun,jiwa mereka telah terpatri dengan semboyan “Tabah Sampai Akhir”,seperti yang diajarkan para pelaut terdahulu.

    Karena itu,seberat apapun risiko yang dihadapi,pantang bagi mereka untuk mundur apalagi menyerah saat berjuang.Memang,para awak kapal selam bukanlah prajurit biasa.Mereka adalah manusia-manusia pilihan yang mampu bertahan dalam situasi dan kondisi sesulit apa pun.Tetapi itulah faktanya, nasib para awak kapal selam bisa dibilang tidak seenak awak kapal atas laut biasa.

    Ini karena segala aktivitas mereka terbatasi.Jangankan bergerak ke sana-kemari, merokok pun tidak bisa mereka lakukan setiap waktu. Meski demikian,para awak KRI Nanggala 402 memiliki cara khusus untuk mengobati keinginan merokok itu.Saat kondisi air laut tenang, misalnya,kapal dijalankan dengan setengah terapung. Tujuannya,bagian tengah kapal yang tinggi bisa berada di permukaan air laut, sehingga mereka bisa naik dan mengisap rokok.

    “Kalau kapal sudah mengapung seperti ini,kita biasanya berebut naik untuk merokok. Tetapi karena waktunya terbatas,kita tidak bisa berlama-lama,sebab harus bergantian dengan awak yang lain.Paling hanya dua batang setelah itu turun lagi,” ungkap salah seorang awak KRI Nanggala Lettu Laut (P) Hadhito.

    Hadhito mengatakan, meski sudah terlatih,perasaan waswas kadang masih tetap muncul saat berada di bawah laut.Kondisi ini biasanya muncul saat kapal berlayar di bawah laut yang dalam.Ini karena arus bawah laut cukup kencang,sehingga risiko bahaya juga cukup besar, seperti di Laut China Selatan atau Laut Banda Maluku. “Dua lokasi ini terbilang paling angker,sebab ombaknya tidak bisa diprediksi,”kata perwira yang juga putra KSAL Laksamana TNI Soeparno ini.

    Namun,lanjut Hadhito, para awak kapal selam sudah punya penangkal untuk menghadapi kedalaman laut tersebut.Penangkal itu tak lain berupa tradisi meminum air laut kedalaman.Setiap mengarungi kedalaman baru, misalnya,maka tradisi meminum segelas air laut wajib dilakukan. “Kapal selam ini biasanya berlayar di kedalaman 30 meter.

    Nah,bagi mereka yang belum pernah berlayar di kedalaman itu,wajib minum air laut.Ritual serupa juga akan kami lakukan jika kapal turun lagi di kedalaman bawah 30 meter.Saat kapal di kedalaman 50 meter, misalnya,maka harus minum air laut lagi,begitu seterusnya, sampai kapal ini berlayar di batas kedalaman maksimum 200 meter,”ungkap Serma PTB M Nuril Huda. Tradisi minum air laut kedalaman,kata Nuril,tidak hanya berlaku bagi anggota, tetapi juga komandan, perwira pelaksana,dan kepala kamar mesin. Pada ritual inilah,kadang banyak awak kapal yang tidak kuat karena rasa air yang begitu asin.

    Sumber : SINDO

    Berita Terkait:

    0 komentar:

    Post a Comment

     
    Copyright © 2010 - All right reserved | Template design by ADMIN | Published by MAJU INDONESIA KU
    Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome and opera.