ALUTSISTA ARDAVA BERITA HANKAM CAKRA 401 SUBMARINE DEFENSE STUDIES INDO-DEFENSE INDONESIA DEFENSE INDONESIA TEKNOLOGI RINDAM V BRAWIJAYA THE INDO MILITER
Formil MIK Formil Kaskus Formil Detik.COM
PT.DI LAPAN LEN NUKLIR PAL PINDAD RADAR RANPUR ROKET RUDAL SATELIT SENJATA TANK/MBT UAV
TNI AD TNI AL TNI AU
HELIKOPTER KAPAL ANGKUT KAPAL INDUK KAPAL LATIH KAPAL PATROLI KAPAL PERANG KAPAL PERUSAK KAPAL SELAM PESAWAT TEMPUR PESAWAT ANGKUT PESAWAT BOMBER PESAWAT LATIH PESAWAT PATROLI PESAWAT TANKER
KOPASSUS PASUKAN PERDAMAIAN PERBATASAN
  • PERTAHANAN
  • POLRI POLISI MILITER
  • PBB
  • NATO BIN DMC TERORIS
    AMERIKA LATIN AMERIKA UTARA BRASIL USA VENEZUELA
    AFGANISTAN ETHIOPIA IRAN ISRAEL KAZAKHTAN KYRGYZTAN LEBANON LIBYA MESIR OMAN PALESTINA TIMUR TENGAH YAMAN
    ASEAN AUSTRALIA Bangladesh BRUNAI CHINA INDIA INDONESIA JEPANG KAMBOJA KORSEL KORUT
    MALAYSIA Selandia Baru PAKISTAN PAPUA NUGINI Filipina SINGAPURA SRI LANGKA TAIWAN TIMOR LESTE
    BELANDA BULGARIA INGGRIS ITALIA JERMAN ROMANIA RUSIA UKRAINA
    MIK News empty empty R.1 empty R.2 empty R.3 empty R.4

    Monday, April 25, 2011 | 9:55 AM | 0 Comments

    LIPI Siap Diproduksi Radar Secara Massal

    Radar Isra.

    Jakarta - Teknologi radar buatan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) siap untuk diproduksi massal. Hasil Uji coba menunjukkan radar pantai yang sulit disusupi musuh ini memiliki kemampuan setara buatan luar negeri.

    Kepala peneliti Radar LIPI, Masyuri Wahab mengatakan pengujian perangkat bernama Indonesia Sea Radar (ISRA) dilakukan sejak tahun 2010 di kawasan Selat Sunda. Pada pengujian tersebut, tiga unit radar dipasang di tempat terpisah untuk memantau lalu lintas laut. "Hasilnya cukup baik," ujar Masyuri, Kamis lalu.

    Meski telah bekerja baik, LIPI terus mengembangkan kemampuan radar ini dengan beberapa penyempurnaan. Perangkat lunak ISRA akan dimodifikasi sehingga mampu menampilkan data secara lebih efisien. Sementara dari segi perangkat keras, radar compact ini telah menunjukkan penampilan terbaiknya.

    Sejak 2006, Pusat Penelitian Elektronika dan Telekomunikasi LIPI telah mengembangkan ISRA. Pengembangan radar dimasukkan sebagai salah satu penelitian unggulan LIPI yang diharapkan bisa membantu sistem pertahanan nasional. Radar buatan dalam negeri ini dapat digunakan untuk memantau lalu lintas laut dan mengawasi garis pantai dan perbatasan laut.

    Pengembang merancang ISRA sebagai alat yang compact. Seluruh peralatan elektronik radar dimuat ke dalam antena kecil berukuran 160x60x50 centimeter. Pengendalian radar dilakukan menggunakan komputer pribadi dibantu oleh perangkat lunak pengolah sinyal yang dikembangkan secara khusus. "Rancangannya ringkas, berbeda dibandingkan radar buatan luar negeri," kata Masyuri.

    Saat beroperasi, ISRA berputar 40 kali dalam satu menit ke segala arah dengan daya pancar rendah sebesar 1 watt. Jangkauan maksimal perangkat ini mencapai 64 kilometer. Namun radar ini bekerja optimal pada jarak 22 kilometer saat ditinggikan pada menara 40 meter. Radar sendiri mampu mengenali objek berukuran 6 meter yang berada pada jarak 3 kilometer.

    Keunggulan lainnya, ISRA termasuk sebagai "quiet radar" sehingga sulit disusupi musuh. Radar ini juga sulit dideteksi oleh pemindai dan tak mengganggu sistem radar lain. Kemampuan doppler yang ditanamkan pada perangkat bisa digunakan untuk mengukur arah gerak kapal laut.

    Penelitian Masyuri selama lima tahun itu menelan biaya Rp 4 miliar. Pada tahun keenam, LIPI menyatakan siap memasarkan produk yang seluruh bagiannya dirancang dan dirakit di Indonesia. Dengan keunggulan rancangan dan daya jangkau yang lebih baik di bandingkan produk buatan luar negeri, ia berharap militer dan Kementerian Perhubungan melirik ISRA. "Harganya mampu bersaing dengan buatan luar negeri," katanya.

    Saat ini LIPI telah menandatangani perjanjian kerjasama dengan PT INTI yang akan memproduksi massal radar ini. Pembelian unit radar oleh pemerintah, kata Masyuri, merupakan bentuk apresiasi terhadap jerih bangsa sendiri. Selain itu, keuntungan yang didapatkan dari penjualan radar akan dimanfaatkan untuk mendorong pengembangan peralatan radar yang lebih canggih sehingga bisa saja diekspor ke luar negeri.

    Sebelumnya, Menteri Negara Riset dan Teknologi Suharna Surapranata mengungkapkan kebutuhan radar pantai mencapai 800 unit. Selama ini Indonesia terus bergantung pada teknologi radar luar negeri, padahal peneliti Indonesia mampu membuat radar.

    Sumber: TEMPO

    Berita Terkait:

    0 komentar:

    Post a Comment

     
    Copyright © 2010 - All right reserved | Template design by ADMIN | Published by MAJU INDONESIA KU
    Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome and opera.