ALUTSISTA ARDAVA BERITA HANKAM CAKRA 401 SUBMARINE DEFENSE STUDIES INDO-DEFENSE INDONESIA DEFENSE INDONESIA TEKNOLOGI RINDAM V BRAWIJAYA THE INDO MILITER
Formil MIK Formil Kaskus Formil Detik.COM
PT.DI LAPAN LEN NUKLIR PAL PINDAD RADAR RANPUR ROKET RUDAL SATELIT SENJATA TANK/MBT UAV
TNI AD TNI AL TNI AU
HELIKOPTER KAPAL ANGKUT KAPAL INDUK KAPAL LATIH KAPAL PATROLI KAPAL PERANG KAPAL PERUSAK KAPAL SELAM PESAWAT TEMPUR PESAWAT ANGKUT PESAWAT BOMBER PESAWAT LATIH PESAWAT PATROLI PESAWAT TANKER
KOPASSUS PASUKAN PERDAMAIAN PERBATASAN
  • PERTAHANAN
  • POLRI POLISI MILITER
  • PBB
  • NATO BIN DMC TERORIS
    AMERIKA LATIN AMERIKA UTARA BRASIL USA VENEZUELA
    AFGANISTAN ETHIOPIA IRAN ISRAEL KAZAKHTAN KYRGYZTAN LEBANON LIBYA MESIR OMAN PALESTINA TIMUR TENGAH YAMAN
    ASEAN AUSTRALIA Bangladesh BRUNAI CHINA INDIA INDONESIA JEPANG KAMBOJA KORSEL KORUT
    MALAYSIA Selandia Baru PAKISTAN PAPUA NUGINI Filipina SINGAPURA SRI LANGKA TAIWAN TIMOR LESTE
    BELANDA BULGARIA INGGRIS ITALIA JERMAN ROMANIA RUSIA UKRAINA
    MIK News empty empty R.1 empty R.2 empty R.3 empty R.4

    Tuesday, July 12, 2011 | 9:16 AM | 0 Comments

    Update : Indonesia Kirim 37 Engineering Ke Korsel

    Jakarta - Sebanyak 37 orang yang merupakan tim delegasi program pembangunan pesawat Korean Fighter Xperiment (KFX) dilepas Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro di Kementerian Pertahanan (Kemhan) di Jakarta, Senin (11/7).

    Tim ini dibentuk berdasarkan Work Breakdown structure (WBS) yang ditentukan Kemhan. Pelepasan delegasi ini merupakan tindak lanjut dari penandatanganan perjanjian proyek yang diikuti kontrak kerja sama yang telah dilakukan Pemerintah melalui Kemhan dengan pemerintah Korea Selatan.

    Menurut Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan Marsekal Madya TNI Eris Herryanto, tak ada pembatasan dalam jumlah tim yang akan mengikuti program ini. "Ini keuntungan juga bagi Indonesia karena bisa mengikutkan banyak orang sehingga transfer of technology yang terjadi dapat diserap secara efektif dan efisien,"katanya.

    Tim delegasi Indonesia yang merupakan tim bersama pemerintah Korea Selatan dalam Program Manager Unit (PMU) KFX ini terdiri dari beberapa unit. PMU meliputi Program Director yang diketuai Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Pertahanan (Kapuslitbang Iptekhan) Kemhan. Direktur Teknologi Industri Direktorat Jenderal Potensi Pertahanan (Dirtekind Ditjen Pothan) menjabat sebagai wakil ketua. Program Director ini akan menjalankan dan bertanggungjawab atas keseluruhan pelaksanaan pembangunan pesawat KFX.

    Tim PMU juga diperkuat unit Management Review Board (MRB) yang berfungsi melakukan pengawasan, pengarahan, serta nara sumber pelaksanaan program tersebut. Ada juga unit Program Manager yang akan menjalankan dan bertanggungjawab terhadap seluruh aktivitas program.

    Tim delegasi ini terdiri dari unsur Kemhan, TNI AU, ITB, dan PT DI. Mereka akan meninggalkan Indonesia pada 17 Juli untuk berada di Korea Selatan selama 18 bulan.

    Sumber : JURNAS

    Baca Juga

    Masa transisi industri alat utama sistem senjata (alutsista) pesawat tempur TNI dimulai. Sebanyak 37 orang diberangkatkan ke Korea Selatan untuk terlibat pembuatan sekitar 150 unit jet tempur antiradar (stealth) KF-X/IF-X.

    Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengungkapkan, tim engineering yang rencana diberangkatkan secara bertahap mulai 17 Juli mendatang dan akan berada di Korea Selatan selama 18 bulan tersebut tidak sekadar ikut dalam pembuatan. Mereka juga akan menyerap teknologi dalam pembuatan jet tempur generasi 4.5 yang dirancang antiradar itu.

    Dengan begitu, ketika mereka kembali ke Tanah Air, Indonesia melalui PT Dirgantara Indonesia (PT DI) akan mampu memproduksi sendiri pesawat tempur. “Dari sisi macro-policy ini (proyek KF-X/IF-X) adalah briding point (masa transisi). Sekarang (PT DI) mampu membangun pesawat penumpang, kita tunggu untuk mampu bangun pesawat tempur.

    Struktur pesawat penumpang dengan pesawat tempur itu lain,” ungkapnya di Jakarta kemarin. Tim yang dikirim tersebut beranggotakan dari berbagai instansi. PT DI mendominasi dengan 24 orang,TNI Angkatan Udara 6, Kementerian Pertahanan 3,dan Institut Teknologi Bandung 4.

    “Prinsipnya kita dukung industri dalam negeri, kita ingin kembangkan industri nasional. Kalau bisa kita kembangkan di dalam negeri, kita lakukan di dalam negeri. Tapi, kalau tidak bisa, kita lakukan dulu joint venture, joint production. Jadi, istilahnya local contentnaik bertahap,tidak bisa drastis berubah,”urai Purnomo.

    Tim tersebut akan bergabung dengan tim dari Korea Selatan untuk memulai pembangunan pesawat tempur KF-X (Korea Fighter Xperimen)/IFX (Indonesia Fighter Xperimen) generasi 4.5.Pesawat ini lebih modern daripada jenisjenis pesawat tempur yang dimiliki TNI Angkatan Udara seperti F-16 maupun Sukhoi (SU- 27 dan SU-30) karena mereka generasi 4.

    Proyek kerja sama yang rencananya kelar pada 2020 tersebut bernilai USD8 miliar.Dari jumlah tersebut, sharing pembiayaan antara Indonesia- Korea adalah 20%:80%.Maka, biaya yang harus diserahkan Indonesia kurang lebih sebanyak USD1,6 miliar.

    “Untuk 2011 ini sudah dianggarkan Rp48,5 miliar.Kemudian 2012 kita rencanakan Rp100 miliar dan pada 2013, 2014, 2015 masing- masing Rp1,2 triliun. Itu rencana kita,”bebernya.

    Kabalitbang Kementerian Pertahanan Eddy S Siraidj menyebut proyek ini telah dimulai sejak 2009 berupa penandatanganan letter of intent dan dilanjutkan nota kesepahaman pada 15 Juli 2010.“Untuk cost pada 2011, kita telah menyampaikan sekitar USD2 juta.September mendatang disusul USD700.000, kemudian pada 2012 sebesar USD7,3 juta,” tambahnya.

    Sementara itu, Direktur Utama PT DI Budi Santoso menuturkan, personel dari PT DI yang ikut dalam tim yang diberangkatkan ke Korea Selatan sebagian di antaranya telah menguasai sepenuhnya apa yang memang mereka kuasai. “Tapi sebagian besar adalah sesuatu yang masih setengah kita kuasai,”katanya.

    Selain PT DI, empat dosen ITB yang ahli dalam bidang kedirgantaraan juga terlibat. “Memang di dalam fase pertama ini ada empat dosen ITB yang ikut ke Korea.Tapi, juga masih banyak dosen ITB yang memang pakar di bidang itu di Bandung,” kata Rektor ITB Prof Akhmaloka.

    Akhmaloka mengungkapkan, pihaknya di ITB juga siap untuk mem-back up maupun melakukan alih teknologi atas program tersebut. “Rasanya ITB ingin bersama-sama dengan yang lain agar proyek ini bisa sukses bersama,” imbuh dia.

    Sumber : Seputar Indonesia

    Berita Terkait:

    0 komentar:

    Post a Comment

     
    Copyright © 2010 - All right reserved | Template design by ADMIN | Published by MAJU INDONESIA KU
    Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome and opera.